Conversations with the Earth

Endapan mineral di Finlandia dan Swedia

Perjalanan saya ke lingkaran kutub utara

Atlas of ore minerals: my collection

Basic information of ore mineralogy from different location in Indonesia

Sketch

I always try to draw a sketch during hiking

Apa itu inklusi fluida?

Inklusi fluida adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan adanya fluida yang terperangkap selama kristal tumbuh. Gas dan solid juga bisa terperangkap di dalam mineral.

Situ Cisanti di Pengalengan, Bandung

50 km dari Bandung, Situ Cisanti terkenal karena menjadi sumber mata air sungai Citarum

Showing posts with label motivasi. Show all posts
Showing posts with label motivasi. Show all posts

Sunday, September 4, 2016

Untuk abah dan umi disana

"Ada orang yang menghabiskan waktunya berziarah ke Mekkah
Ada orang yang menghabiskan waktunya berjudi di Miraza
dst"

2005, Bioskop Sarinah, Malang. Disana saya pertama kali kenalan dengan nama Soe Hok Gie. Seperti anak muda yang sedang mencari sosok panutan, nama dia langsung melesat ke nomor satu. Perlahan, ada nama-nama lain yang mengisi daftar itu, keluar masuk. Norman Edwin, Tan Malaka, Paimo, Jendral Hoegeng dan yang sempat membekas agak lama, Pramoedya. Beberapa karya sastra lain sudah masuk ke kardus yang sekarang ada di rumah bapak ibu mertua saya di Wonosobo. Biografi Nabi Muhammad, karya STA, hadiah dari adik saya tentang guyonan Cak Nun dan Emha, biografi Sutan Sjahrir, asal usul komunis karya Ruth Mcvey, dll, semua tersimpan di kardus itu. Saya kepikiran buat bikin perpustakaan kecil-kecilan, trus di data dan di cap, siapa tahu nanti bisa besar jadi seperti perpustakaan pataba (perpustakaan anak semua bangsa milik Pram) di Blora atau perpustakaan bung hatta di Bukit Tinggi. Mimpi ga salah toh.

Kembali ke Soe Hok Gie. 
"Ada orang yang menghabiskan waktunya berziarah ke Mekkah
Ada orang yang menghabiskan waktunya berjudi di Miraza
dst"

Penulis itu biasanya rajin membaca buku, tanpa membaca, darimana bahan yang ditulisnya? Itu yang diajarkan oleh bapak untuk saya dan adik saya. Semasa kecil, saya dan adik paling senang kalau diajak ke toko buku di Jalan Majapahit, Malang, soalnya kami pasti dibelikan buku, entah komik, cerita anak atau buku-buku lain. Umur bertambah, ketertarikan tentang komik berkurang, akhirnya berubah jadi buku. Kami diajari untuk menyenangi membaca. Mulai buku fikih dan sejarah islam, novel, cerita hantu (goosebumps), komik, sastra, terserah, asal disesuaikan dengan umur kami saat itu. Saya jadi ingat, ketika teman-teman SD pada main tamagochi, saya ga dibelikannya, mendingan buat buku. Bahkan sampai sekarang, saya ga ngerti cara memainkannya seperti apa dan barang itu belum sempat terbeli hingga 2016 ini (entah masih ada yang jual ga ya).

Di rumah, bapak saya yang dosen teknik mesin sering dapat orderan membuat lemari buku dari papan. Saya masih ingat, sepulang dari kantor, bapak masih nandangi kerjaan lain, percetakan dan bengkel. Rumah saya lantai 2 dulu masih blabag kayu, dibuat bapak untuk urusan percetakan hot print. Cetak kartu nama (jaman dahulu), kertas undangan ada tulisan yang berwarna emas mengkilat, nah, itulah yang dikerjakan bapak saya sepulang kerja. Itu bagian percetakan, belum bagian perbengkelan. Di bagian depan rumah, bagian depan rumah kami ditutup triplek. Bengkel nya ukuran 4x4, dibuat untuk bengkel mesin dan produksi lemari kayu. Di bengkel, lantai penuh dengan skrap potongan besi dan oli. Yang masih saya ingat, ada mesin bubut, gergaji mesin otomatis, ragum, dll, semuanya dipakai untuk tambah-tambahan keluarga kami.

Soe Hok Gie lagi. 
"Ada orang yang menghabiskan waktunya berziarah ke Mekkah
Ada orang yang menghabiskan waktunya berjudi di Miraza
dst"

Kemarin orang tua saya berangkat ke Jeddah untuk melengkapi rukun islam ke-5, berangkat haji. Umur tabungan beliau sama dengan umur adik saya yang sebentar lagi insyaAllah jadi bapak. Ternyata beliau sudah mengumpulkannya sejak lama, dan ketika sudah lunas antriannya sudah cukup panjang, sehingga baru mendapat giliran tahun ini. Saya senang akhirnya abah umi bisa berangkat. Yang membekas buat saya pribadi, berarti dulu start mulai menabung dari umur kepala 3. Berarti itu semua dimulai dari percetakan, bengkel, bikin lemari, yang baru saya sadari semalam ketika saya nglilir sepertiga malam terakhir. 

Saya mengidolakan tokoh Gie, Pram, Paimo, Hatta, tapi saya sering lupa lupa, perjuangan bapak ibu saya ga kalah dengan orang-orang hebat tadi. Mas Paimo bisa melintasi 5 benua karena beliau sudah memulainya sejak jaman SMP, nyepeda antar kota, akhirnya bertambah antar propinsi. Saya lihat orangnya tekun dan teratur menyimpan barang-barang memorabilia jaman dulu, membuat saya juga kudu menerapkan ke hal yang sama, saya ga boleh lupa dengan asal saya. Kacang ora oleh ninggal lanjaranne.

Gie satu lagi
"Ada orang yang menghabiskan waktunya berziarah ke Mekkah
Ada orang yang menghabiskan waktunya berjudi di Miraza"

Alhamdulillah orang tua saya akhirnya berziarah Mekkah. Tentang Miraza, kenapa saya tulis berulang-ulang. Nama itu mengingatkan saya salah satu rumah makan favorit bapak saya di Pandaan, rumah makan Miraza. Bukan tentang judi.

Akhirnya, selamat menunaikan ibadah haji abah, umi.  
25 tahun pernikahan abah umi di Bromo, 2012
Gie untuk terakhir kali.
Ada orang yang menghabiskan waktunya berziarah ke Mekah
Ada orang yang menghabiskan waktunya berjudi di Miraza
Tapi, aku ingin habiskan waktuku di sisimu, sayangku
Bicara tentang anjing-anjing kita yang nakal dan lucu
Atau tentang bunga-bunga yang
manis di lembah Mendalawangi

Ada serdadu-serdadu Amerika yang mati kena bom di Danang
Ada bayi-bayi yang mati lapar di Biafra
Tapi aku ingin mati di sisimu, manisku
Setelah kita bosan hidup dan terus bertanya-tanya
Tentang tujuan hidup yang tak satu setan pun tahu

Mari sini, sayangku
Kalian yang pernah mesra, yang pernah baik dan simpati padaku
Tegaklah ke langit luas atau awan yang mendung
Kita tak pernah menanamkan apa-apa,
Kita takkan pernah kehilangan apa-apa

Catatan Seorang Demonstran- Soe Hok Gie*
[Selasa, 11 November 1969]
Share:

Saturday, August 13, 2016

Hidup ibarat kacang panjang

Update: 24-10-2017
Pesan Bapak (saya panggil mbah saya Bapak), 24-10-2017


Saya dulu lahir dibantu bidan di desa kecil, desa Kepung, Pare, Kediri. Masa kecil saya habiskan di desa di kaki gunung Kelud ini. Sekarang Pare terkenal dengan kampung Inggris, saya yang lahir disana pun belum pernah mampir. Mbah lanang saya dulunya petani, jadi khotib tak tergantikan di "langgar" (surau; bahasa Jawa) pribadi di depan rumah, sedangkan mbah putri dulu dagang di pasar, tiap sore hari menjadi guru ngaji di langgar buat anak kecil dan remaja.

Minggu lalu saya sempat telepon mbah, tombo kangen, sekalian buat obat kangen buyut dengan cicit nya. Saya memanggil mbah putri "emak", mbah lanang saya panggil "bapak." Pesan emak buat cucu tertuanya,saya:
"Le, Aqila diwarai ngaji, iqro'. Arek umur sakmono gampang banget eling e. (Thole-panggilan emak saya ke saya-, Aqila diajari mengaji. Anak umur segitu gampang banget ingatnya)."
"Inggih, Mak'e, niki pun sinau alif ba' ta kaliyan pun tumut sholat bareng (iya Emak, ini sudah belajar alif ba' ta dan ikut sholat).
"Mben sholat tak dungakno Le, Le, ben keluargamu sukses dunyo akhirat (setiap habis sholat tak doakan thole supaya sukses dunia akhirat)."

Gara-gara pesan sederhana sebenarnya, banyak memori masa kecil saya rasanya terulang buat Aqila. Saya yang dibesarkan di lingkungan adat jawa yang kental dan pondok NU (Nahdlatul Ulama- Kediri salah satu basis kuat NU) yang sangat familiar dengan tembang-tembang Jawa. Tembang ini salah satunya diajarkan oleh Sunan Kalijaga untuk mengakulturasi agama dengan lagu-lagu dan adat Jawa.

Secara tidak sadar, pas Aqila nangis karena saya dan istri saya memulai untuk menyapih Aqila yang sudah hampir umur 2 tahun, saya langsung ingat lagu-lagu yang dinyanyikan Emak sebelum saya tidur, ilir ilir dan tombo ati (versi asli yg saya apal panjang banget dibanding versi nya Cak Nun dan Kyai Kanjeng). 

Saya minta istri bersenandung ke Aqila yg merengek. Setengah jam berlalu dan merengeknya mulai kurang, Aqila mulai nyaman dengan sholawat nabi, baru saya gantian nyanyi lagu dari emak saya.


Lir-ilir, lir-ilir (Bangunlah, bangunlah)
Tandure wis sumilir (Tanaman sudah bersemi)
Tak ijo royo-royo tak senggo temanten
anyar (Demikian menghijau bagaikan pengantin baru)

Cah angon-cah angon penekno blimbing kuwi (Anak gembala, anak gembala panjatlah
pohon belimbing itu)

Lunyu-lunyu yo penekno kanggo mbasuh dodotiro (Biar licin dan susah tetaplah kau panjat untuk membasuh pakaianmu)

Dodotiro-dodotiro kumitir bedhah ing pinggir (Pakaianmu, pakaianmu terkoyak-koyak di bagian samping)
Dondomono jlumatono kanggo sebo mengko sore (jahitlah, benahilah untuk menghadap nanti sore)


Mumpung padhang rembulane,
mumpung jembar kalangane (Mumpung bulan bersinar terang,mumpung banyak waktu luang)
Yo surako… surak iyo… (Ayo bersoraklah dengan sorakan iya)


Makna singkat lagu ini. Lagu ini mengajak seorang muslim untuk bangun dari sifat malas dan menjaga keimanan kita (diibaratkan petani yang mendapati tanaman yang mulai menghijau). Iman itu naik turun, dan untuk menjaganya sulit (diibaratkan memanjat belimbing yang licin. Ada yang bilang belimbing itu simbol solat 5 waktu, karena ada 5 sudut di buah belimbing). . Iman itu ibarat pakaian, bisa terkoyak. Jika pakaian itu rusak, maka harus segera dijahit, selagi kita masih memiliki waktu luang. Oh ya, tadi tentang belimbing, belimbing wuluh yang rasanya asem, jaman dulu dipakai oleh orang-orang untuk mencuci dan menghapus noda di baju

Mengapa tiba-tiba menulis tentang ini? Emak dan Bapak ga bisa saya lupakan perjalanan hidup saya. Beliau salah satu yang menanamkan fondasi agama dari hal paling kecil. Apa yang sudah saya dapat selama hidup ini tidak semata-mata karena kemampuan saya sendiri. Saya yakin, kesuksesan seseorang tidak lepas dari doa orang-orang di sekitarnya, salah satunya orang tua. 

Sudahkah kita menyapa dan berterima kasih kepada orang berjasa disekitar kita? Distance does not separate people, silence does. Ibarat peribahasa, Kacang ora ninggal lanjaranne (kacang panjang tidak pernah meninggalkan akarnya). 
Umi (Ibu) saya sungkem dengan emak bapak
Bapak lagi ceramah 
Foto lebaran tahun 90an



Share:

Wednesday, July 13, 2016

Priiiiit.... kamu kena tilang

3 minggu lalu, saya terburu-buru mengejar kereta dari kota sebelah ke kota saya. Perjalanannya tidak jauh, cuma 7 menit dengan kereta. Harga tiketnya juga tidak mahal, 2,80€/orang. Cuma karena saya terburu-terburu karena 1 menit lagi kereta berangkat, saya salah pencet di mesin tiket. Saya beli 3 tiket untuk 2 orang. Di pikiran, saya+istri+anak, total 3 orang, padahal anak di bawah 6 tahun gratis. Saya memencet tombol diskon 50%, karena kami bepergian bersama keluarga.

Sebenarnya diskonnya ga masalah,  karena istri mempunyai kartu diskon tersebut. Yang jadi masalah, ternyata kartu diskon saya ternyata sudah kadaluwarsa, dan baru ingat ketika pak petugas tiket mengecek tiket kami. Sangat jarang petugas tiket melakukan pengecekan, karena naik angkutan transportasi di Austria dan Jerman sifatnya "kejujuran". Ada yang bilang "bisa saja tidak beli tiket, jarang di cek kok." 

Walaupun tiket ada 3 buah, pak petugas tidak mau tahu, padahal kalau dihitung, sebenarnya jumlah yang saya bayar sudah impas. 
yang saya bayar: 3 x 2,80€ x 50% = 4,20 € (kartu diskon keluarga 50%, asalkan bepergian dengan anak, orang tua masing-masing bawa 1 kartu)
seharusnya: 1 x 2,80€ + 1 x 2,80 x 50% = 4,20 € (kartu diskon istri 50%, saya bayar normal)

Walaupun nominalnya sama, ternyata si bapak punya pemikiran lain. Apa yang terjadi? Saya harus membayar denda. Awalnya, saya pikir, saya bayar kekurangannya di tempat. Karena pernah saya jumpai bepergian dengan Railjet (kereta supercepat) beberapa orang yang malah tidak membeli tiket, mereka hanya diturunkan di stasiun berikutnya. Saya jelaskan semua dengan jujur sambil minta maaf karena saya khilaf. Walhasil, si bapak ini ga berubah pikiran sama sekali. Priiiiit.... kamu kena tilang

Dalam kasus saya, saya diberi 2 pilihan, membayar denda di tempat atau membayar denda di bank. Karena memang uang di bank tidak cukup, saya pilih membayar di bank. Dan ternyata itu pilihan yang lebih berat. 

Peraturan dari kereta api seperti ini:
Sollten Sie in Zügen des Nahverkźehrs ohne gültiges Ticket angetroffen werden, fällt eine Kontrollgebühr von 70,- Euro (bei sofortiger Barzahlung) an. Sie erhalten eine Bestätigu- 2€ng mit einer Fahrgeldnachforderungsnummer und auf Wunsch Ihren Daten ausgestellt.
Zahlen Sie nicht umgehend, erhöht sich der Betrag um eine Bearbeitungsgebühr (30,- Euro). In einem solchen Fall werden Ihre Daten erfasst und eine Fahrgeldnachforderung zur späteren Bezahlung ausgestellt. Sie erhalten eine Bestätigung mit allen zur Einzahlung notwendigen Angaben (Fahrgeldnachforderungsnummer, Bankdaten, …).
Artinya kurang lebih begini: 
bayar di tempat= 70€, 
bayar di bank setelah turun dari kereta= 70€ + ongkos proses 30€ = 100

Apes bener. Saya baru tahu ketika kereta sudah sampai di tujuan dan tiket denda nya sudah selesai di cetak dari mesin printer yang dibawa di tasnya. Saya diberi waktu 14 hari untuk menyelesaikan pembayaran. Pesan terakhir pak tukang tiket, jangan coba-coba ga bayar, dendanya lebih mahal.

Sesudah saya sampai di stasiun di kota saya, saya langsung ke kantor kereta api dan menanyakan hal ini. Ternyata, kebijakan tukang cek tiket itu berbeda dengan penanggung jawab stasiun. Dia menyarankan untuk membayarnya, kemudian menjelaskan bahwa terjadi kesalahan beli tiket dan bla bla. 

Saya ikuti saran si bapak ini, dengan mencantumkan scan tiket, scan bukti bayar dan kartu diskon saya yang sudah lewat kadaluarsanya. Di email, saya meminta maaf secara tertulis kalau itu bukan karena kesengajaan dan menyesalinya. Waktu sempat punya pikiran jelek, jangan2 yang menilang saya ini rombongan anti orang asing, maklum, partai komunis di sini baru aja kalah pemilu, dengan selisih kurang dari 0,50%. Pikiran jelek saat itu, walaupun partai si kawan itu kalah, tapi kan pendukungnya sebagian dari penduduk Austria. Akhirnya mau ga mau, saya coba lupakan, daripada hidup saya ga tenang karena dihantui pikiran jelek.

Saya bayar denda dan berharap laporan pengaduannya dibalas. Denda itu nominalnya besar sekali buat saya, tapi ga ada pilihan. 3x saya kirim email yang sama, berharap ada balasan. Dan 2 minggu berselang, saya dapat email balasan. Intinya, mereka tetap memberlakukan  praduga tak bersalah dan menerima alasan karena ketidaksengajaan. Alhamdulillah, uang yang sudah saya bayarkan dulu dikembalikan utuh hari ini.

Pesan moral: 
Sistem tiket di Austria dan Jerman memberlakukan kejujuran dari penumpang, pengecekan hanya dilakukan sekali-kali. Ini cukup menjadi pelajaran berharga buat saya sendiri, syukur-syukur buat yang membaca tulisan ini sampai tuntas. Silahkan belajar dari kekhilafan saya, jangan coba-coba cari masalah dengan berlaku tidak jujur. Mending beli tiket dan minta maaf kalau salah, daripada kucing-kucingan sama petugas, hidup jadi lebih ga tenang. 

Pertanyaan iseng:
Tanya: Kalau uang 100 ga dikembalikan sama pihak kereta api (OeBB = Österreichische Bundesbahnen) apa tulisan ini tetap dibuat? 
Jawab: krononlogi ini udah pernah ditulis di tulisan bulan lalu. Ini buat refleksi saya sendiri, syukur-syukur buat yang baca tulisan ini sampai selesai.

Kesimpulan

Ayas ojo mbok seneni maneh, wis kapok iki (saya jangan dimarahi lagi, ini sudah insyaf) 

Klik Gambar di bawah untuk melihat artikel lain:

 Sepatu Bally milik kami








Share:

Tuesday, June 21, 2016

Sepatu Bally Milik Kami

Kami selalu berupaya, jangan sampai ada harta yang bukan hak kami, kami makan dan menjadi darah daging di kemudian hari. Saya dan istri sudah sepaham tentang hal tersebut, apa yang saya nafkahkan untuk keluarga, sedikit banyak, harus jelas asalnya dari mana, cara mendapatkannya benar serta halal.

Tahun 2015 lalu, kami mengajukan aplikasi tunjangan untuk keluarga, alhamduillah, disetujui. Vidya mendapat bantuan, karena ibu yang tidak bekerja karena mengurus anak berhak mendapatkan bantuan tersebut. Aqila pun mendapat bantuan tiap bulan, seperti semua anak pada umumnya. Karena bantuan tersebut sangat cukup untuk keluarga kami,  kami keluarkan terlebih dahulu kepada yang berhak supaya barokah. Sisanya baru kami pakai untuk keperluan pendidikan dan keperluan lain. Nawaitu 'Alallah.

Setelah beberapa bulan kami pertimbangkan, tunjangan kami pergunakan untuk menyekolahkan Aqila ke taman kanak-kanak. Karena teman bermain seumuran sebaya Aqila tidak banyak, kami berharap Aqila bisa belajar dan bermain dengan kawan barunya. Alhamdulillah, hasilnya kami rasa positif. Aqila jadi lebih mandiri, makannya menjadi lebih banyak, dan banyak belajar dari pedagogin dan teman sebayanya.

Beberapa bulan berselang, ternyata banyak hal baru dan agak mengagetkan kami jumpai. 
1. Asuransi Vidya dan Aqila tiba-tiba berhenti dan tidak diperpanjang sejak Februari hingga saat ini (sekarang pertengahan Juni). Saya cek ke kantor asuransi, saya diminta ke kantor Pajak. Saya minta penjelasan, aplikasi perpanjangan yang sudah saya isi sejak Februari "digantung" sampai bulan Juni. Karena saya rasa ada yang tidak benar, saya konsultasikan ke Profesor saya, dan kami menghadap bersama-sama ke kantor Pajak.

Singkat cerita, kontrak beasiswa saya yang 3 tahun belum bisa membuat mereka yakin bahwa saya berhak mendapat bantuan (kesehatan, tunjangan keluarga). Profesor saya pun juga heran, mengapa prosesnya begitu lama dan berbelit-belit. Otomatis, jika asuransi tidak diperpanjang, maka tunjangan keluarga untuk istri dan anak tidak ada lagi. Hari ini, 27 Juni saya datang lagi berkunjung ke dokter anak untuk mendaftarkan anak saya untuk pemeriksaaan 2 tahun, dan hingga sekarang, belum ada kemajuan proses dari asuransi kami.

2. Kami ketiban sampur, musim dingin yang lalu, rumah yang kami tempati cukup dingin, karena tiap malam, pemanas ruangan dimatikan oleh pemilik rumah. Praktis, kami menggunakan pemanas portable sepanjang malam. Karena sistem isolasi rumah yang tidak baik, rumah mengembun dan akhirnya muncul jamur di sisi dalam rumah, dan saya harus mengecatnya. Padahal, si empunya rumah sempat berkata, bahwa rumah bakal dicat selama kami tinggal, nyatanya, 3 hari saya luangkan di bulan Mei untuk mengecat rumah 30 m2. Astaghfirullah hal 'adzim, sabar.

3. Saya akui, saya salah paham ketika saya harus melaporkan tagihan pajak saya selama di Indonesia. Ternyata ada pemasukan 2 tahun lalu yang belum dilaporkan beberapa tahun lalu ke kantor pajak, yang saya kira sudah dilaporkan oleh tempat saya bekerja. Walhasil, saya mendapat surat untuk mengkonfirmasi hal tersebut, dan ya saya sudah mengoreksi laporan pajak tersebut dan menunggu untuk menyetorkan kekurangan pembayarannya. 

4. Kali ini, ini kekhilafan saya. Kereta yang akan saya tumpangi akan jalan 3 menit lagi, namun saya belum selesai membeli tiket. Saya salah memencet tombol, seharusnya saya memilih tiket reguler untuk perjalanan kereta 7 menit, saya malah membeli tiket 3 dewasa untuk saya dan istri, dan saya memilih tiket diskon untuk keluarga. Dengan tiket diskon, harga menjadi 50%, asal membawa kartu berlangganan. Saya khilaf, kartu saya expired, hanya istri yang membawa kartu tersebut. Sebenarnya saya mempunyai kartu lain yang bisa digunakan, namun karena kartu tersebut tidak ditanyakan oleh pemeriksa tiket, saya kena "penalti". Walhasil, ketika pengecekan tiket, saya harus membayar 25x lipat dari harga yang seharusnya saya bayar dengan tiket reguler. Saya sudah meminta keringanan, namun hingga kini tidak ada jawaban. 

5. Balik lagi ke urusan rumah. Per tengah Juni ini, saya diminta si empunya rumah untuk pindah dengan batas akhir Juli 2016, dengan alasan di dapur, piring basah bakal membuat jamur muncul lagi di rumah ini. Hal lain, konsumsi listrik menjadi meningkat dibanding tahun sebelumnya, dan kami diminta membayar kekurangannya. Sebenarnya ini tidak masalah, karena memang kami berencana pindah di akhir Juli ini. Jadi, kami belum sempat pamitan, sudah diminta untuk pindah.

Rezeki yang tidak diduga datang dari salah satu dosen saya, yang mengirimkan dana SHU untuk pekerjaan yang saya kerjakan, hampir 2 tahun yang lalu. Saya tidak menyangka, rezeki datang dari tempat yang tidak bisa diduga.

Dari cerita di atas, kami pun mengoreksi diri, apa ada kewajiban yang belum kami tunaikan? Itu yang selalu menjadi pertanyaan kami. Akhirnya, kami memutuskan untuk menitipkan rezeki kami ke Ibu di Wonosobo, semoga ke depannya, jalan kami menjadi lebih lapang.

Istri sempat bercerita. Selama tinggal di Jerman, kehidupan Pak Habibie dan Ibu Ainun juga tidak semudah kebanyakan orang, misalnya untuk membeli sepatu layak saja tidak mampu. Bung Hatta juga hanya menyimpan kenangan sepatu Bally yang tidak bisa terbeli hingga beliau wafat. Mereka berdua mengajarkan kesederhanaan, yang akhirnya dikenang banyak orang hingga kini.

Sekarang, kami lah yang harus belajar kepada dua orang besar tersebut. Kami harus berbesar diri dengan cobaan yang kami jalani. Ini hanya sekelumit  cerita saya dan istri menjalani hidup di negeri orang. Apa yang banyak dilihat orang, hanya gunung es yang kecil. Kami belajar, Allah lah yang memberikan kami kelapangan, kesusahan, nikmat serta cobaan. Kami hanya bisa berdoa, supaya kami sekeluarga selalu sehat, dicukupkan rezeki, serta tetap berada di jalan yang lurus. Innallaha ma'as shobirin.

Leoben, 
Imsak bulan Ramadan malam ke-15


La Tahzan, Yayak dan Vidya
Share:

Wednesday, March 30, 2016

Kotak Amal Lubang Tiga

30 Maret, 2012

4 tahun lalu, saya terkagum-kagum dengan sebuah kotak amal (kencleng) yang diedarkan ketika sholat Jumat. Saat itu saya berada di Bangkinang, Riau, untuk survey potensi tambang di beberapa kabupaten disana. 

Kotak amal, yang umumnya terkunci oleh gembok dan mempunyai 1 lubang kecil, tempat uang di lipat sampai kecil, di sini bentuknya jauh berbeda. Di masjid Bangkinang (saya lupa namanya),ibukota Kabupaten Kampar, terdapat 3 buah lubang untuk memasukkan uang, dan kotak dibiarkan tidak terkunci. Kotak itu bertuliskan "yatim,fakir miskin,keperluan masjid". Tiap orang bebas memasukkan uang bagian mana dia ingin memasukkan uang,bisa mengambil kembalian uang,jika dirasa tidak ada uang receh atau perlu kembalian. 

Hal yang masih membuat kagum,betapa kejujuran dijunjung oleh warga disini. Kejujuran bukan tanggung jawab takmir lagi, namun antara kita dan Sang Maha Pencipta. Seseorang bisa saja menukar uang dengan uang,atau bahkan mengambil uang tersebut karena tidak terkunci. Hal yang sulit lo, karena dalam laut bisa diukur, dalam hati siapa yang tahu. Memang benar,di tengah kejujuran yang makin mahal harganya,pelajaran itu sangat berharga,di tengah krisis moral pemimpin. 

Semua orang mendemo kebijakan BBM saat ini dan memasang posisi saling curiga, rakyat tidak percaya dengan pemerintah. (tahun 2012 dulu sedang ramai kenaikan BBM, banyak demo dan akhirnya kenaikan BBM dibatalkan melalui rapat pleno di DPR pada 1 April 2012). Kita sebagai rakyat, berkewajiban untuk memilih pemimpin yang amanah,dan mengawal kepemimpinannya itu, dan selebihnya, kita hanya bisa berikhtiar dengan berdoa. Alangkah indahnya saat kejujuran itu benar-benar di per-tuankan oleh pemimpin-pemimpin kita,tanpa perlu memasang kecurigaan antara suku, agama, organisasi dan semua hal yang kontraproduktif.  

Daripada energi kita habis untuk memikirkan hal yang negatif, mendingan kita perbaiki diri dan menyebarkan pesan yang baik untuk lingkungan kita. Kalau pun orang tidak melakukan suatu dengan jujur, tidak perlu khawatir, gusti Pangeran ora sare, selalu ada reward dan punishment. 

Kejujuran itu mata uang yang berlaku di seluruh dunia dan bukan muncul dengan sendirinya. Semua menjadi mudah kalau dibiasakan. Kalau kita ingin membuat negara kita besar, bebas korupsi, semua urusan lancar tanpa suap, ya mari kita lakukan hal terbaik di bidang kita masing-masing dengan penuh kejujuran. Kalau semua cuma bermimpi, siapa yang bakal merealisasikan. Ya dimulai dari diri sendiri dulu dong, betul?

Bangkinang, Riau, 2012
ditulis dan disunting ulang di Leoben, 2016
Share:

Tuesday, January 5, 2016

Refleksi 2015, Harapan 2016

Apa saja yang sudah dicapai di 2015 yang lalu?

Januari:
- mengawali awal tahun dengan bobo manis di kawah Ijen, Banyuwangi menunggu "api biru-blue flame" yang ternyata belum rejeki saya
- ambil data disertasi tentang tambang emas di Luwu, Sulawesi Selatan
- berangkat ke Leoben untuk S3

Februari:
- mengawali disertasi di Leoben disambut dengan suhu -9 derajat
- menyusun presentasi untuk "matrikulasi & ujian awal" untuk masuk ke S3, yang dicukupkan hanya dengan presentasi project (disertasi nya mau ngapain aja)


Maret-Agustus:
- ambil kursus Deutsch Anfänger
- ambil kursus English for Academic Professional (basic & advanced), daaan, menulis secara baik, benar dan to the point itu "harus dibiasakan"
- untuk S3 harus ambil 15 ECTS, semester 1 ngebut ambil 7 ECTS, semester 2 ambil 5 ECTS
- aktif lagi nyepeda antar kota di Austria (ke Brück, Graz, Eisenerz, Grüner See, Klagenfurt, Salzburg)
- nyepeda di jalan tol 2x (salah karena kesasar, jangan ditiru)
- nyepeda di jalan tol tertinggi di Austria, Grossglockner Alpen (ini baru yang bener)
- nulis artikel tentang gowes di Pikiran Rakyat "Back to Boseh" dan re-publish di ppi austria
- hiking di Bärrenschutzklamm, Ramsau am Dachstein
- adik nikahan, ga sempat datang pas resepsi, tapi alhamdulillah sempat ngantarkan dia sebelum dia berangkat ke Jepang


September
- mulai kursus Deutsch 1
- presentasi di MinPet Conference (Mineralogy Petrology Conference)
- nyumbang 1 artikel di anakbertanya.com , menjawab pertanyaan dari anak-anak "mengapa banyak gunung berapi di Indonesia"
- hiking di Hochblaser-Eisenerz

Oktober
- jemput anak istri supaya bisa tinggal bersama di Leoben
- ikutan ekskursi SEG Leoben ke Maissau
- diundang nulis di majalah edisi pertama "Bersains" , kali ini menulis tentang Rare Earth Element (link download majalah)


November-Desember
- diundang presentasi di depan SEG Student Chapter Leoben "Metallogenic Provinces of Indonesian Archipelago"
- mengajukan bantuan finansial ke: OeAD buat field work ke Indonesia, Bernd Rode Award buat dana penunjang disertasi, familienbehilfe buat bantuan ke istri
- alhamdulillah rumah di Bandung sudah ada yang ngontrak
- trip ke Wina, Graz sama anak istri
- tulisan buat ppi austria tentang Eisenerz, Leoben dan Graz yang ternyata belum di publish padahal sudah dikejar-kejar (ckckck)
- Hallstaaaaatt di penutup 2015


Apa yang di luar ekspektasi:
- makanan halal di luar kalau jajan hanya kebab, durum dan reisbox/ nuddle box, sisanya dicukupkan dengan masak tiap hari
- background ilmu semasa kuliah di Bandung ternyata perlu di "refresh" berulang-ulang, terutama tentang kimia, petrografi, mineralogi dan pemrograman (yang terakhir ini benar-benar menyita waktu akhir tahun)


Hal yang ingin dicapi 2016:
- fokus di riset dan kuliah
- bisa presentasi di EMC (European Mineralogical Conference) di Rimini, Italia
- mempersiapkan data yang matang untuk bisa publish 1 jurnal
- bisa berlibur di luar Austria bareng Vidya dan Aqila
- bersepeda di Silvretta Hoch Alpen Strasse dan/atau ke Dolomiten Mountain
- gramatik Jerman nya bisa lebih mendingan
- punya waktu membaca buku lagi
- bisa tetap seimbang antara akademik-keluarga-hobi


Last but not least, LEAVE NOTHING UNDONE

"Ibarat nyemplung ke kolam, jangan cuma basah sebagian, tapi sekalian aja basah kuyup. Karena sudah MEMUTUSKAN, mari kita SELESAIKAN"

Leoben,
5 Januari 2016
Time to gather with my precious thing, family






Share:

Sunday, August 16, 2015

Mencari Arti Merdeka



Saya tidak pernah membolos upacara bendera selama 12 tahun sejak SD hingga SMA. Tiap pemimpin upacara menginstruksikan untuk hormat kepada bendera, saya selalu melakukannya. Rutinitas ini saya lakukan tiap upacara. Simbol negara tidak pernah saya buat main-main. Selama masa itu pula, saya merasa status kewarganegaraan yang saya dapat hanya masalah ruang dan waktu, karena saya lahir di Indonesia, saya mendapat kewarganegaraan Indonesia. Tidak ada yang spesial. Justru dari situ muncul pertanyaan saya, "Apa sebenarnya arti merdeka?"

Tidak ada yang salah dengan proses upacara itu. Pembina upacara sudah dengan sering menyampaikan dalam pidato dan amanatnya. Saya mendengarkan, namun saya yang bawaannya memang agak "ndableg" masalah ideologi, harus mencari sendiri jawaban pertanyaan saya tadi. Dalam kasus saya, perlu lebih dari 12 tahun untuk benar-benar memaknai arti dari hormat kepada bendera dan memahami perjuangan para pendahulu. Beberapa mungkin lebih baik dari saya dengan bisa memaknai hal-hal tadi dengan cepat, tidak 12 tahun seperti saya. Namun sangat menyedihkan melihat beberapa orang bahkan tidak peduli lagi dengan arti dari simbol negara dan kemerdekaan. Anda boleh tidak suka dengan karakter seorang pemimpin, tapi bukan berarti anda selalu berperilaku negatif dengan menyampaikan opini-opini yang ga makin membawa ke perubahan positif, malah bikin pembacanya makin emosi dengan anda.

Sampai suatu ketika, saya memaknai sendiri apa arti "merdeka" dari guru-guru kehidupan.
1. Saya memaknai arti "merdeka" dari dua anak perempuan di Geunteut (Aceh) yang susah untuk membaca di umurnya yang 10 tahun karena kurang mendapat pendidikan yang baik. Semula 2000 orang kepala keluarga ada di kampung mereka, namun sekarang hanya tersisa 500 orang KK karena sebagian dari mereka meninggal dunia saat tsunami Aceh. Mereka bersemangat sekali untuk belajar, sayang mereka tidak berada di lingkungan yang baik untuk mendukung pendidikan yang berkualitas.

2. Saya memaknai arti "merdeka" dari orang-orang di Long Pahangai dan Long Apari (dua kecamatan terluar di perbatasan Kaltim, Malaysia), dimana saya harus membayar nasi dan telor dengan harga 30 ribu. Ongkos speed boat mencapai lokasi itu hampir 5 juta per orang dengan perjalanan hampir 2 hari tergantung deras tidaknya arus sungai. Transportasi darat belum sampai di daerah itu, semua harus ditempuh dengan sungai. Semua harga 4 hingga 5 kali dibandingkan harga di Jawa. Apa yang membuat saya trenyuh, ada beberapa riam (jeram) yang tidak bisa dilewati oleh kapal yang penuh dengan penumpang. Orang harus berjalan di sepanjang batuan di beberapa titik jeram untuk menghindari badan kapal terbentur dengan bebatuan.

3. Saya memaknai arti "merdeka" dari penambang rakyat yang masuk ke dalam terowongan lebih dari 100 meter sambil jongkok untuk mengambil batuan yang mengandung emas . Beberapa batu mulia yang menjadi bahan dari batu akik juga ditambang dengan metode seperti itu, dengan metode tambang bawah dengan oksigen terbatas, kondisi kerja yang basah karena air harus dipompa keluar, dan keamanan kerja yang sangat minim (tanpa helm, terowongan bahkan kadang tidak disangga).

4. Saya memaknai arti "merdeka" dari Pramoedya, yang tidak bisa datang ke pernikahan anaknya karena masih menjadi tahanan politik di Buru. Dia menulis surat sebagai hadiah selayaknya pesan ayah terhadap anaknya, walaupun akhirnya tidak sampai ke anaknya.

Hadiah-kawin untukmu hanya permenungan dan pengapungan ini. Itu pun belum tentu akan sampai kepadamu. Tak ada harganya memang dipandang dari nilai uang yang membikin banyak orang matanya jadi hijau. Nilainya terletak pada kesaksiaan dan pembuktian sekaligus betapa jelatanya jadi warga negara Indonesia angkatan pertama. Boleh jadi untuk jadi warganegara Amerika atau Brazilia tidak akan sesulit ini. Sedang kewarganegaranmu kau peroleh cuma-cuma. mungkin juga kau tidak peduli apa kewarganegaraanmu.
Nyaris empat tahun ditahan, memasuki tahun kelima justru berangkat ke pembuangan, tanpa tahu duduk perkara. Dan dibuang sebagai hadiah ulang tahun untuk segolong orang yang justru menghendaki kami qo-it! Mungkinkah sudah terjadi kekeliruan? Tidak, karena lebih seribu tahun lamanya wayang mengajarkan : bahkan para dewa pun bisa salah, bisa keliru, tidak kalis dari ketololan, dan : korup! (Nyanyi Sunyi Seorang Bisu)

5. (Contoh lain silahkan ditambahkan dari pengalamannya sendiri-sendiri)

Akhirnya saya memaknai sendiri kemerdekaan itu lebih dari upacara bendera dan kemerdekaan. Betapa orang-orang zaman dulu merasakan hal yang lebih berat. Mereka berperang dan mengangkat senjata, bersimbah keringat karena romusha dan kerja paksa, makan thiwul atau gaplek. Dulu penjajahan bersifat fisik, , dan saya termasuk yang tidak setuju Indonesia dijajah 3,5 abad. Bukannya yang datang tahun 1602 itu VOC, sebut saja koperasi. Sudah adakah negara bernama Indonesia itu? Jangan minder diri terus-terusan, speak up,,,.

70 tahun berselang, ternyata sebagian orang masih belum merasakannya. Tidak perlu bertanya siapa yang salah, karena hanya akan muncul perdebatan yang hanya akan berakhir kalau perut ini sudah kembung karena kebanyakan kopi dan perut sudah mulai masuk angin karena angin malam. Sepertinya semua bisa sepakat, bahwa bentuk penjajahan sudah berubah, dalam bentuk neo-kolonialisme, pemerataan pembangunan, dan satu masalah sensitif yang muncul dalam beberapa waktu terakhir, toleransi antar golongan.

Sangat belum pantas untuk menanyakan, apa yang bisa kita dapat dari negara ini. Negara ini hanyalah benda mati, 230 hingga 250 juta orang inilah yang membuatnya menjadi hidup. 
Kita sendiri lah yang bisa menjawab pernyataan retoris ini "apakah Indonesia sudah merdeka? Kalau belum, apa kontribusi kita esok hari, minggu depan, tahun depan?"

NB: saya selalu tergetar ketika menyanyikan lagu ini. Betapa hidup yang sebentar ini ingin saya manfaatkan sebaik-baiknya untuk bermanfaat untuk Indonesia. Oh Indonesia, betapa aku cinta kamu, apa kamu cinta aku juga? plissss....
--------------------------------------------------------
Tanah Airku
(oleh Ibu Sud)

Tanah airku tidak kulupakan
Kan terkenang selama hidupku

Biarpun saya pergi jauh

Tidak 'kan hilang dari kalbu

Tanah ku yang ku cintai

Engkau ku hargai

Walaupun banyak negeri ku jalani
Yang masyhur permai di kota orang

Tetapi kampung dan rumahku

Di sanalah ku rasa senang

Tanah ku tak ku lupakan

Engkau ku banggakan

Tanah airku tidak kulupakan
Kan terkenang selama hidupku

Biarpun saya pergi jauh

Tidak 'kan hilang dari kalbu

Tanah ku yang ku cintai

Engkau ku hargai

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Tanah Airku
(by Mother Sud)

My homeland,i will never forget it
You will be remembered forever in my life

Even if i go far away

You will never disappear from my heart and mind

My homeland,my homeland i loved,

I appreciate you

Even though i visit many countries,
The countries that famous,scenic at other's land

But my hometown,and my home

There i will happy

My homeland,my homeland i won't forget

I'm proud of you

My homeland,i will never forget it
You will be remembered forever in my life

Even if i go far away

You will never disappear from my heart and mind

My homeland,my homeland i loved,

I appreciate you
(http://lyricstranslate.com/en/tanah-airku-tanah-airku.html)

Bendera merah putih berkibar di sepanjang 500 meter menuju titik akhir dari Grossglockner highway, yang merupakan jalan tol tertinggi di Austria

Klik Gambar di bawah untuk melihat artikel lain





Share:

Tentang Penulis

My photo

Apa artinya hidup kalau tidak memberi manfaat untuk orang lain. Mari kita mulai dengan membagi ilmu yang kita ketahui dengan orang lain. Suatu saat, kita akan meninggalkan dunia ini, namun tidak dengan ilmu dan karya kita. Mari mulai berkarya, mari memberi semangat ke sekitar, mari menulis karena menulis adalah bekerja untuk keabadian.

Kontak ke Penulis

Name

Email *

Message *