Conversations with the Earth

Endapan mineral di Finlandia dan Swedia

Perjalanan saya ke lingkaran kutub utara

Atlas of ore minerals: my collection

Basic information of ore mineralogy from different location in Indonesia

Sketch

I always try to draw a sketch during hiking

Apa itu inklusi fluida?

Inklusi fluida adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan adanya fluida yang terperangkap selama kristal tumbuh. Gas dan solid juga bisa terperangkap di dalam mineral.

Situ Cisanti di Pengalengan, Bandung

50 km dari Bandung, Situ Cisanti terkenal karena menjadi sumber mata air sungai Citarum

Monday, December 26, 2011

Journey to Cileat Waterfall, Subang

Curug Cileat berada di kota Subang, Jawa Barat. Ditempuh dengan perjalanan darat sejauh 2 jam menggunakan angkot menuju Terminal Ledeng, kemudian oper menuju Jalan Cagak, kemudian oper elf sekali lagi ke Sayang Heulang, Subang. 


Perjalanan dari Ledeng hingga Jalan Cagak menempuh waktu sekitar 1 hingga 1.5 jam (kalau angkot nya ga ngetem), dengan ongkos Rp 10rb rupiah, kemudian oper ke elf berikutnya seharga Rp 2500 hingga Rp 5000, tergantung sopirnya. Setelah sampai di Sayang Heulang, kita harus naik angkot 1 kali ke kaki Curug yang memakan waktu sekitar 15 menit hingga pos terakhir.

Sampai di bawah pos terakhir, seperti biasa kita foto2 dulu. Ada saya, Khairul Anwar alias Anwar, Muhammad Irfannidan alias John, Anindito Mahendra alias Pije, Galang Budiansyah alias Galang, dan Rahmat Fadhillah alias Kudil ato Fadhil. 

Kombinasi orang-orang yang demen ngesot ceria (tapi perjalanan kali ini akhirnya ternoda karena salah satu rombongan terpaksa harus pulang cepat2 ke Bandung). Perjalanan dari Pos terakhir ke Curug CIleat memakan waktu sekitar 3 jam dengan perjalanan normal. Setelah persawahan, jalanan terus menanjak hingga curug 1. Perjalanan dari sawah menuju curug 1 merupakan perjalanan yang paling berat, yang akhirnya memakan 1 orang korban muntah di jalan walopun akhirnya bisa segera sembuh setelah dipijit oleh Anwar (siapa itu yang muntah? hehehe, diam2 aja ya).

Setelah curug 1, tidak sampai 10 menit langsung dijumpai curug 2, yang lebih lebar dibandingkan curug 1. Curug 2 berukuran lebih tinggi dibandingkan curug 1 dan lebih besar, sehingga semangat untuk melanjutkan perjalanan pun meningkat secara drastis (maklum, perjalanan tidak menjadi membosankan setelah ini). Perjalanan antara curug 2 dan curug 3 menjadi lebih menantang, karena medan yang berbatu dan licin karena lembab menjadikan perjalanan ini semakin menantang.

Sesampai dari curug 3, kita sampai di perladangan yang cukup luas, dimana para petani menggembalakan kerbau dan menanam padi di lereng yang relatif datar. Disini kami sempat tersesat selama 45 menit, karena jalur yang tertutup alang-alang. Akhirnya kami bisa menemukan jalurnya kembali, dan kami melanjutkan perjalanan ke curug yang paling indah, curug 4 atau curug cileat.

Curug cileat terdiri dari 2 curug yang sangat tinggi, kira2 mencapai 100 meter dengan debit air yang sangat deras. Curug kanan jauh lebih lebar dibandingkan curug di sisi kiri, dan karena debit air yang sangat tinggi, air yang jatuh ke batuan di bawah membuat angin bertiup sangat kencang, sehingga ini yang membuat hambatan  terbesar kami selama kemping di curug ini. Air, air dan air. Air yang jatuh serasa badai, sehingga sangat dianjurkan untuk membawa tenda atau fly sheet serta jaket yang anti air dan anti angin. 


Menurut opini saya, dari skala 1-10, curug ini layak dapat nilai 9, karena pemandangan yang sangat indah, terutama ketika air terjun disinari oleh hangat nya matahari. Sangat, sangat, sangat dianjurkan membawa jaket wind breaker karena saat anda mencuci alat makan atau mengambil air di sungai, seluruh badan akan basah karena angin dari air terjun yang sangat kencang. Bawalah baju kering yang cukup, persediaan makanan yang cukup, dan kurangi bawa air secara berlebihan, karena selama perjalanan, air nya sangat melimpah dan hutan nya yang tertutup membuat anda tidak akan terlalu haus dalam perjalanan (kalau perjalanan ke curug ya haus,, hehhe).
duo badak mejeng di bawah curug cileat

saking kencangnya air terjun, sudah mirip badai aja

Share:

Tentang Penulis

My photo

Apa artinya hidup kalau tidak memberi manfaat untuk orang lain. Mari kita mulai dengan membagi ilmu yang kita ketahui dengan orang lain. Suatu saat, kita akan meninggalkan dunia ini, namun tidak dengan ilmu dan karya kita. Mari mulai berkarya, mari memberi semangat ke sekitar, mari menulis karena menulis adalah bekerja untuk keabadian.

Kontak ke Penulis

Name

Email *

Message *