Conversations with the Earth

Endapan mineral di Finlandia dan Swedia

Perjalanan saya ke lingkaran kutub utara

Atlas of ore minerals: my collection

Basic information of ore mineralogy from different location in Indonesia

Sketch

I always try to draw a sketch during hiking

Apa itu inklusi fluida?

Inklusi fluida adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan adanya fluida yang terperangkap selama kristal tumbuh. Gas dan solid juga bisa terperangkap di dalam mineral.

Situ Cisanti di Pengalengan, Bandung

50 km dari Bandung, Situ Cisanti terkenal karena menjadi sumber mata air sungai Citarum

Sunday, May 31, 2015

Maaf Pak, Asbaknya Pecah..

Hampir 1 minggu lebih, 60 kg batu saya kumpulkan untuk penelitian disertasi saya. Lokasi penelitian saya ada di Sulawesi Selatan, 8 jam perjalanan darat dari Makassar. Karena jumlah batu yang sangat berat, 51kg saya kirim, sisanya saya bawa melalui bagasu pesawat. Saya kirim batunya dengan jasa kargo. Cara mengirim batu melalui jasa kargo pernah saya ulas disini

Setelah batu saya bungkus dengan karung, saya bawa ke kargo bandara, tiba-tiba ada seorang bapak-bapak paruh baya datang ke saya. Mungkin karena saya membawa palu geologi di tas saya dan membawa 4 sak batu, akhirnya dia penasaran dan datang ke saya. 

A: saya, B: si Bapak, lokasi pembicaraan di kantor sebuah jasa pengiriman barang di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar


B: Mas, mau ngirim batu ke Jawa ya?
A: Iya Pak, saya baru beres penelitian di Latimojong, mau ngirimkan batu ke Bandung.
B: Oh gitu ya Mas. Batu yang dikirim batu akik Mas?
A: (mulai ada yang aneh) Engga Pak, batu biasa aja, buat saya sekolah

B: Hoo, gitu ya,, berarti Mas ngerti tentang akik kan ya?

A: Iya sedikit-sedikit sih Pak, ada apa gitu?

B: Saya boleh minta tolong di cek kan batu akik saya asli atau engga ya. 
(saya lupa, si Bapak menyebutkan nama batu - yang menurut saya adalah nama dagang -, warna nya hijau agak kemerahan. Tapi saya agak merasa aneh, sepertinya ini bukan batuan beku, lebih mirip sedimen hingga metamorf, dan kalau boleh menebak, sepertinya itu marmer).
A: Maksudnya saya cek batu ini asli atau engga Pak?
B: Iya Mas,, 
(Saya keluarin lah pisau lipat saya, yang katanya bisa buat dipakai buat defusal bomb (ada tulisan EOD di pisau saya - Explosive Ordnance Disposal . Sebenarnya saya beli pisau ini sesuai keperluan dasar saya, pisau, gergaji, dan beberapa tools lain yang kira-kira bisa awet kalau ada kebutuhan mendesak)

A:Pak, kalau ini tergores,masalah ga pak?"
B:Oh ndak papa mas, batu saya asli kok

A: Sebelum itu saya coba pisau saya sama asbak ya pak,karena harusnya pisau saya g bisa nggores kaca. Ujung pisau mempunyai skala Mohs kekerasannya 6 (apa itu skala Mohs, silahkan buka tentang pengalaman saya menemukan Topaz di Jambi  dan kalsit dengan belahan yang bagus di Padalarang ). Kaca yang didominasi dengan kuarsa dan zirkon kekerasannya 5,5. Secara teori, kaca akan tergores oleh pisau. Saya asumsikan batu akik tadi keras dengan skala mohs di atas 7. 


A: Pak, saya gores ya asbaknya. 
B: Iya Mas, silahkan. 
(saya gores lah asbak itu sepanjang 3 cm, dan memang tergores. Setelah itu saya tunjukkan bekas goresannya, dan lanjut ngobrol-ngobrol lagi dengan si Bapak).  Selang beberapa menit, tiba-tiba... praaaaang..pecah asbaknya). 
A: Waaah, maaf Pak, asbaknya pecahkan Saya gores sedikit kok pecahnya sampe segitu (sambil garuk-garuk kepala baru sekali jumpa kayak gini)
B: Waduh bisa gitu ya
A: Gimana pak, masih mau diuji batunya?

B: Iya mas ga papa

A: Sebelum itu saya coba yg lain ya Pak. Sebenarnya saya bawa semacam pena yang ujungnya sudah ada mineralnya, mulai dari yang paling lunak sampai paling keras, skala mohs 3-9. Cuma nanti aja Pak kalau Bapak penasaran bisa saya pakai. Saya bawa HCl, kalau HCl saya teteskan ke tembok atau lantai,nanti bakal berbuih krn ada kandungan karbonat (CaCO3). Batu akik ga boleh berbuih, klo berbuih berarti batu bapak bisa jadi marmer. (saya terpaksa bilang tebakan batu saya ke si Bapak).


Saya teteskan lah HCl itu ke tembok, dan tembok karena mengandung kalsit akan berbuih. Marmer pun yang ada di lantai kalau ditetesi HCl juga akan berbuih. 
B: Iya Mas, ga papa...
A: Pak, kalau batunya tergores gimana
B: Ga papa Mas, batu saya asli dan keras kok.
A: Ya sudah saya gores akik bagian belakangnya ya Pak

(Dan....... Batunya tergores....krik krik...)

B: Mungkin Mas nge gores lem nya. Coba aja yang bagian atas ga papa kok

A: Beneran Pak? 
B: Iya Mas,,
A: (Dan....... Batunya tergores lagi....krik krik...) 
B:  %^&*^%$#$#@* (orangnya langsung melengos keluar)

Hmmm,, jadi? Di tengah maraknya penipuan, alangkah baiknya kita mengenali apa itu batumulia. Bagaimana cara mengetahui mana yang asli mana yang tidak? Sebelum kita salah berekspetasi tinggi, saya sempat beberapa kali menulis tentang referensi tentang batu mulia di bawah halaman ini. Selamat bereksperimen dengan Leatherman dan batu akik
Marmer di tambang besi, Waldenstein, Austria. Link bacaan disini

Klik Gambar di bawah untuk melihat artikel lain






Share:

Friday, May 29, 2015

Stone Balancing: Belajar Sabar dari Batu

Leoben, 17.30 - 22.16 CEST

Namaste..
Sore ini saya dapat seorang guru baru bernama, BATU. Secara tidak sengaja, guru itu datang dari seseorang bernama Michael Grab, yang lewat dari timeline fans page "Geomorphology". Dia adalah seseorang yang mempunyai hobi "stone balancing". Setelah lihat beberapa videonya, saya tertarik untuk mencobanya. Karena saya mempunyai banyak batu di laci ruang kerja saya, saya keluarkan saja. Saya lakukan setelah jam kerja, karena saya ingin kerjaan saya produktif, sehingga tidak akan menggangu disertasi. Peridotit, tuff, gamping, slate, kalsedon, gneiss, dan beberapa batu lain yang saya kurang paham itu apa, saya hamburkan di lantai
courtesy : Michael Grab

Mulai lah saya mencobanya. Saya letakkan batu terbesar di bawah, kemudian semakin kecil ke atas, dan.....jatuh.... 

Saya coba lagi menata ulang, berharap saya mendapatkan point of view yang bagus ketika kelak saya foto, kemudian, jatuh lagi....







Masih berpikir bagaimana cara menyeimbangkannya, saya coba kombinasi yang lain supaya tampak menarik, dan jatuh....

Pelan-pelan akhirnya  saya belajar, bagaimana cara nya supaya di kesempatan berikutnya bisa lebih stabil. Tiga puluh menit, satu jam. Setelah itu saya coba lagi, coba lagi, hingga tidak terasa sekarang sudah jam 9 malam, dan baru saja adzan maghrib berkumandang. Apa yang saya dapat selama 3,5 jam ini? Foto yang bagus seperti Michael Grab? Hmm, jauh sekali. Dia bisa meletakkan batu terbesar di atas dengan stabil, sedangkan saya masih berkutat dengan ketinggian kurang dari 50 cm. Tapi selama saya mencoba, banyak perenungan yang dapat. 

courtesy : Michael Grab

Apa hikmahnya buat saya?
Kadang orang hanya menilai hasil yang didapat dari hasil yang dicapai, tapi apakah dia tahu apa yang sudah dilakukan untuk memperolehnya? Silahkan ambil batu di sekitar anda, kemudian cobalah apa yang sudah saya dan Michael Grab lakukan. Anda tidak akan pernah tahu betapa susahnya untuk menyeimbangkan batu kalau anda belum mencobanya. 

Saya tidak tahu berapa puluh jam, berapa ratus jam, atau bahkan beribu jam waktu yang Michael luangkan untuk menjadi seorang yang ahli dalam stone balancing. Sedangkan saya, baru saja memulai 3,5 jam yang lalu dan berharap sesuatu yang besar, mustahil...... 

Kita mungkin sering menganggap remeh pekerjaan, namun sudahkah kita melakukannya sendiri? Misalkan kita sebagai seorang bos atau orang yang berkedudukan lebih tinggi, kita mungkin sering menyalahkan orang, menganggap pekerjaan bawahan kita kurang ini, kurang itu, dan sebagainya. 

Tapi coba kita berkaca, kalau kita sendiri yang mengerjakan pekerjaan tersebut, apakah hasilnya akan lebih bagus, atau malah lebih jelek? Saran saya, sebelum marah, reaktif, selalu renungkan dulu, apakah kita lebih baik dari orang lain? Apakah dia mungkin membutuhkan waktu untuk belajar lebih banyak, sehingga kali ini kita bisa memaklumi kekurangannya?
Karya lain

Berulang kali saya mengutip pernyataan Malcom Gladwel, walaupun saya sendiri belum baca buku "Outlier" sampai habis "untuk menjadi seorang yang ahli, diperlukan waktu 10.000 jam berlatih, dan terus berlatih." Tidak ada hal lain untuk meraih kesuksesan selain dengan kerja keras dan tekun

Kalau mustahil, kenapa ada orang yang bisa menguasai dalam waktu sebentar saja?
Tiap orang mempunyai bakat, ketertarikan dan potensi yang berbeda-beda. Mungkin ada orang yang bisa lebih sabar dalam menata batu dibanding saya, sehingga dia bisa mendapatkan lebih baik. Cemburu kah saya? Saya belajar untuk tidak cemburu, malah seharusnya saya belajar dari dia, bagaimana dia bisa melakukannya dalam waktu sebentar saja, sedangkan saya tidak. Andaikan saya merasa kalah dan tersaingi kemudian saya mundur, saya tidak akan mendapatkan pelajaran yang baru dari orang tersebut.


Merasa rendahkah kalau saya bertanya kepada orang yang lebih ahli? Tidak. Justru saya akan lebih cepat belajar sesuatu yang baru, daripada saya harus belajar sendiri. Dan justru disitu kadang menjadi refleksi untuk saya, sudahkah saya menurunkan ego untuk mengakui orang lain lebih baik dibanding kita, kemudian kita tidak malu untuk bertanya?

Kalau saya meluangkan waktu seperti Michael Grab, tentu lama-lama saya akan bisa menjadi ahli seperti dia. Namun, dunia saya dan dia berbeda. Kami sama-sama bermain dengan batu, namun tujuan akhir kami berbeda. Dia adalah seorang artis stone balancing, setelah dia mendapatkan susunan batu yang dia dapat, dia cukup mengambil foto, kemudian melemparkan batu lain sehingga tumpukan batunya jatuh. Sedihkah? Tidak, itulah kepuasan yang dia dapat dari permainannya. 

Stone balancing dalam kehidupan yang lain?
Maslow mengatakan melalui piramida kebutuhan, bahwa hal yang paling mendasar dari kebutuhan seseorang adalah kebutuhan primer untuk bertahan hidup, sedangkan yang paling tinggi adalah aktualisasi diri dan ketenangan. Banyak orang yang saat ini melakukan meditasi untuk mendapatkan ketenangan, ada juga yang meluangkan waktu untuk menikmati alam, atau juga ada juga yang beribadah supaya mendapatkan ketenangan. Apakah dengan itu semua kita merasakan ketenangan? Kita sendiri yang akan mendefinisikan ketenangan hidup kita. 

Belajar susunan batu dalam posisi miring

Saya sangat bersyukur batu itu jatuh lebih dari 100 kali dalam 3,5 jam. Hampir lebih dari 10 kombinasi susunan sudah saya buat, namun beberapa kali jatuh ketika saya baru mau mengambil hp. Beberapa susunan akhirnya saya dapat Kalau misalkan batu itu tidak jatuh sama sekali dalam percobaan pertama, mungkin saya akan menjadi sombong dan tidak mendapatkan apa-apa dari stone balancing. Tapi dari situ saya tahu, bahwa saya harus memutar-mutar batu dulu supaya ada ruang untuk meletakkan batu dalam tiga titik, atau bisa juga dengan meletakkan butiran-butiran batu yang sudah pecah sebagai landasan supaya tidak terlalu miring. Semua yang dilakukan terburu-buru hasilnya tidak akan memuaskan. Dan dengan berlatih, berlatih dan terus berlatih, seseorang akan menjadi lebih ahli, tidak hanya dalam menata batu, semua bidang kehidupan. 

Seorang pembuat sushi di Jepang konon menghabiskan 7 tahun menjadi pelayan sebelum akhirnya dia menjadi seseorang pembuat sushi. Seorang mahasiswa harus menempa kuliah, membuat tugas akhir kemudian mempertahankannya untuk menjadi seorang sarjana. Seorang Christiano Ronaldo dan David Beckham, punya waktu latihan lebih lama dibanding rekan-rekannya, sehingga mempunyai akurasi tendangan bebas yang sangat baik. Ingin menjadi hebat? Tidak ada yang instan... semua perlu langkah pertama, yang kadang-kadang sangat sulit dan berat. Tapi ingatlah tulisan di buku tulis terbitan Sinar Dunia, Practice makes perfect

Hari ini saya berutang budi dengan batu. Kamu? Kapan mau mulai menata batu :D

Dari Komiknya Si Juki tentang batu, dari link ini

Heiho! Apa kabarnya anda hari ini? Luar biasa?.
Nah kali ini gue bakal ngasih tips yang sangat bermnafaat. Bagi banyak orang sebuah batu gak
punya arti apa-apa. Tapi pada kenyataannya batu bisa diubah menjadi emas.
Proses mengubah batu menjadi emas ternyata gak susah dan gak memerlukan bahan-bahan kimia.
Tips ini gue dapetin dari temen-temen di twitter yang udah bantu ngejawab cara mengubah batu jadi emas.
langsung cek aja sob!
1. Batunya Buat Mecahin Etalase Toko Emas(@hanifah_jolanda)
Cara ini cukup masuk akal. Kalau kaca etalase toko emas pecah, emasnya bisa dikantongin terus batunya ditinggalin. Voila! Batu yang tadinya lo kantongin kini udah jadi emas.



Perhatian : Bila lo masuk penjara, jangan ajak-ajak gue

2. Kawinin Adeknya (@tjredds)
Dengan mengawini adeknya si batu lo bisa manggil batunya (e)mas. Ehm, masuk akal juga sih. Kalau lu masih betah ngejomblo saran gue sih gak perlu lu nikahin adeknya. Lu suruh aja tuh batu beli makanan di warteg. Entar kan ditanyain ama mbak-mbak warteg nya : Karo opo mase?. Fix! Jadi emas.



3. Di Diemin Aja (@SultanSynsysterG)

“Diam itu emas”, jadi batunya didiemin aja biar jadi emas.



Beuh! Gue bangga punya follower yang pada cerdas gini. Kalau semua pemuda-pemudi Indonesia kreatifnya kayak mereka, bukan mimpi kalau beberapa tahun ke depan Indonesia jadi negara yang kaya karena berhasil merubah batu di pelosok negara menjadi emas!

Selamat Mencoba!
Share:

Sunday, May 24, 2015

Pengamatan Mineral Transparan dengan Mikroskop Refraksi

Update 26-10-2017

Atlas mikroskopi bijih

Belajar mikroskop online
Virtual microscope
Mineral in reflected light and metasomatism
texture in calcite

Update 26 Desember 2016: rollover image for crossed nicols
Arahkan mouse di atas gambar pada teks yang berwarna biru untuk melihat gambar pada pengamatan nikol silang. 



Tekstur zoning
Anatase (TiO2) adalah polimorf dari rutile dan brookite. Anatase mempunyai sistem kristal tetragonal. Anatase dicirikan dengan belahan yang sempurna. 
Anatase mempunyai belahan sempurna (perfect cleavage) pada sumbu (001) dan (011).  
Spesimen: anatase (Sudan)
Tekstur zoning pada agate

Textural zoning pada agate(salah satu varian dari kuarsa). Ulasan tentang varian dari agate dan pertumbuhan zoningnya bisa dibaca di halaman ini
Spesimen: agate (Sudan)
Tekstur colloform

Malasit (hijau) menunjukkan tekstur colloform. Mineral tak berwarna di sekitar malasit adalah kuarsa
Spesimen: urat kuarsa-malasit (sudan)
Tekstur kembar (twinning)

Gambar di atas menunjukkan kembar pada plagioklas. Plagioklas tidak mempunyai warna interferensi sehingga pada pengamatan nikol sejajar, plagioklas tidak berwarna.
Lokaliti: Myanmar
Gambar di atas menunjukkan kembar pada plagioklas. Plagioklas tidak mempunyai warna interferensi sehingga pada pengamatan nikol sejajar, plagioklas tidak berwarna.
Lokaliti: Myanmar
Karbonat dicirikan warna interferensi dan relief yang tinggi, mempunyai bidang kembar (twinning) dan belahan (cleavage) rhombohedral
Untuk memudahkan pengamatan, sayatan tipis batugamping seringkali diberi pewarna (staining) untuk membedakan rongga dengan mineral. Nampak habit rhombohedral pada gambar di bagian kanan
Lokaliti: Padalarang, Jawa Barat
Bending/kink (lekukan)
Indikasi dari adanya deformasi. Contoh di atas teramati pada muskovit.
Lokaliti: Myanmar
Tekstur mozaik 

Umum teramati pada kuarsa di batuan metamorf, menunjukkan tekstur polygonal dengan sudut antar butir (triple junction) sebesar 120 derajat. 
Alterasi hydrothermal

Piroksen terubah menjadi serisit. Proses di atas dinamakan seritisasi. 
Lokaliti: Latimojong

==================================================================== Update 26 Januari 2016

"The 10,000 Hour Rule" dari Malcolm Gladwell. Sebuah teori yang disampaikan oleh seorang penulis buku berjudul "Outliers", bahwa untuk mencapai sebuah kesuksesan, diperlukan 10.000 jam untuk berlatih. Terlepas orang bisa menjadi lebih hebat kurang dari jam yang disebutkan tersebut, tidak ada masalah. Itu motivasi saya untuk bisa mengerti bidang yang dulu kurang saya suka semasa kuliah, dan akhirnya sekarang saya harus mendalaminya selama saya kuliah, yaitu petrografi dan mineragrafi.

Petrografi dan mineragrafi, merupakan salah satu cabang dari ilmu geologi yang mempelajari karakteristik mineral dengan batuan mikroskop. Petrografi adalah ilmu untuk mengamati mineral pembentuk batuan yang mempunyai sifat fisik dapat ditembus cahaya dan sedikit ditembus cahaya (mineral transparan dan semi-opak), sedangkan mineragrafi adalah ilmu untuk mengamati mineral bijih, yang umumnya adalah mineral logam yang tidak dapat ditembus cahaya (opak atau semi-opak).

Fosil, merupakan organisme yang terawetkan, dan gambar di atas menunjukkan fosil yang terawetkan di batugamping. Sampel batugamping di Padalarang, Jawa Barat

Pengamatan mineral transparan menggunakan mikroskop refraksi, yaitu menggunakan salah satu sifat cahaya dengan memanfaatkan perbedaan nilai indeks bias (refractive index). Sedangkan untuk pengamatan mineral bijih, mikroskop yang digunakan adalah mikroksop refleksi (menggunakan sifat memantulkan cahaya)


Koleksi mineral di kampus saya di Leoben

Tanya : Apakah mikroskop yang digunakan oleh waktu belajar ilmu biologi itu sama dengan mikroskop untuk mineral?
Jawab : Mikroskop yang digunakan tidak sama, karena mikroksop biologi tidak mempunyai meja putar (rotating stage), serta tidak memerlukan adanya pengamatan dengan menggunakan analisator dan polarisator. Polarisator dan analisator akan mengeblok sinar yang datang (sinar tampak = visible light), sehingga sinar yang didapat hanya mempunyai satu arah saja. Jika polarisator mengeblok sinar yang sejajar dengan arahnya, maka polarisator akan mengeblok sinar yang mempunyai arah tegak lurus dengan analisator. Sebagai contoh, kaca mobil, kamera, spion, menggunakan polarizer (polarisator) sehingga tidak semua cahaya akan diserap oleh kaca. Ilustrasinya ada di gambar ini.

http://learnphotographywithtomgrill.blogspot.co.at/2011/07/filters-using-polarizer.html

Kalau kita praktekkan di mikroksop, maka ilustrasi dari polarisator dan analisator seperti gambar di bawah.
https://www.microscopyu.com/articles/polarized/polarizedintro.html

Kali ini, saya coba bagikan beberapa mineral yang sempat saya dan guru saya di Tambang Eksplorasi, , Bu Teti Indriati (ahli mineralogi), selama saya membantu beliau di Laboratorium Mineragrafi Bijih di Teknik Pertambangan ITB. Ini merupakan beberapa contoh mineral yang sempat saya dan Bu Teti amati selama 2011-2014, semoga nanti koleksi mineralnya akan bisa bertambah.
Lanjutan tentang cara mengidentifikasi mineral dengan menggunakan Michel Lévy chart bisa dilihat di halaman ini.
http://www.andyyahya.com/2015/06/memahami-warna-interferensi-dan-michel.html
Batu yang sudah diambil, kemudian dipotong dengan gergaji mesin dengan ketebalan 0,03 mm, ditempelkan dengan epoxy di preparat (kaca transparan), kemudian dipanaskan

Sayatan tipis dengan tebal 0,03 mm. Diletakkan di meja putar mikroskop, kemudian diamati sifat fisiknya

Biotit
Biotit berwarna hijau hingga cokelat, memiliki pleokroisme yang kuat, habit pseudo hexagonal, tabular, atau flaky ,  dengan belahan sempurna  satu arah. Pada pengamatan nikol silang memperlihatkan  warna interferensi hijau-pink orde 3 hingga 4 (Geunteut, Aceh)
Hornblende (memanjang, cokelat terang) dan biotit (cokelat) (Geunteut, Aceh)
Mineral biotit dengan habit memanjang dengan warna interferensi orde 3 pada pengamatan nikol silang, sedangkan mineral plagioklas berwarna abu-abu dengan kembar albit (gambar kiri). Mineral biotit yang tampak terubah menjadi hornblende dengan warna interferensi yang kuat (gambar kanan) (Padalarang, Jawa Barat)

Diopsid
Grup piroksentidak berwarna pada pengamatan nikol sejajar hingga berwarna pucat kehijauan, mempunyai habit granular subhedral hingga anhedral, memperlihatkan interlocking dengan mineral kuarsa, kadang dijumpai sebagai prismatik maupun lamellar (Geunteut, Aceh)

Diopsid (relief tinggi), klorit (kehijauan) dan mineral opak

Dolomit 
Dolomit tidak berwarna pada pengamatan nikol sejajar, mempunyai habit anhedral hingga subhedral, dijumpai juga dalam habit rhombohedral, tampak menunjukkan adanya bidang kembar pada individu mineral
Rongga tampak ditandai dengan pewarna (stanning) berwarna biru, sedangkan dolomit tampak dengan habit rhombohedral di sebelah kanan dari rongga, sedangkan kalsit tampak dengan relief yang tinggi

Epidot habit  anhedral, berwarna kuning-kehijauan dengan relief  tinggi pada pengamatan nikol sejajar, bersifat anisotrop pada pengamatan nikol silang dengan warna interferensi pink–hijau  orde tinggi
Garnet grosularit  (keruh)  mengandung banyak inklusi kuarsa, sedikit klorit dan epidot. Sebagian inklusi tampak terorientasi membentuk struktur zoning pada garnet (gambar kiri) Epidot (pink-hijau), kuarsa (abu-putih jernih) dan alkali feldspar (putih keruh) diantara mineral opak dan garnet (gambar kanan) (Geunteut, Aceh)
Epidot menunjukkan belahan yang sempurna

Garnet
Garnet berbentuk kubik atau polygonal, euhedral sampai anhedralberwarna kekuning-kuningan dengan relief  tinggi pada pengamatan nikol sejajar, bersifat isotrop pada pengamatan nikol silang. Garnet  mengandung banyak inklusi mineral lain membentuk tekstur poikilitik (Geunteut, Aceh)
Hornblende
Mineral utama pembentuk batuan beku granodiorit terdiri dari: plagioklas, hornblende, biotit dan kuarsa dengan mineral opak sebagai asesoris. Hornblende tampak mulai terubah menjadi biotit (Gambar kiri). Pengamatan nikol silang memperlihatkan tekstur holokristalin, hypidiomorfik granular,  terdiri dari plagioklas (abu-abu prismatik) dengan kembar albit , biotit (hijau–pink) dengan belahan yang sempurna, hornblende yang mengandung banyak inklusi (pojok kanan atas)  , dan interstitial kuarsa (abu-abu) yang berbentuk tidak beraturan (Gambar kanan) . (Geunteut, Aceh)
Hornblende dengan belahan yang sempurna pada masa dasar plagioklas
Mineral hornblende dengan habit euhedral dan belahan yang sempurna pada dua arahnya, dengan warna interferensi kuning hingga merah (gambar kiri). Mineral hornblende berwarna kuning pucat dan memiliki dua arah dengan habit prismatik. Mineral epidot diperlihatkan dengan warna interferensi yang tinggi (gambar kanan) (Padalarang, Jawa Barat)

Kalsit
Kalsit tidak berwarna, mempunyai belahan yang sempurna, sering dijumpai dalam bentuk lamellar hingga anhedral, dan juga dijumpai sebagai relik fosil dengan habit membundar dan menggerombol seperti anggur. Kalsit merupakan mineral dengan warna interferensi dari kuning hingga kecokelatan orde 4 pada pengamatan nikol silang. Mineral kalsit dengan ukuran butir yang halus dengan warna interferensi kuning hingga kecokelatan pada pengamatan nikol silang (Padalarang, Jawa Barat)
Fosil mempunyai habit membulat, kadang menyerupai gelang membutir yang memanjang, berbentuk cangkang, sarang lebah, dan juga ditemukan menyerupai bentuk bunga. Fosil tersimpan baik dan terawetkan oleh mineral kalsit yang mempunyai karakteristik mempunyai warna interferensi yang tinggi antara orde 3-4 pada pengamatan nikol silang, dan nampak tidak berwarna pada pengamatan nikol sejajar (Padalarang, Jawa Barat)

Klorit
Batuan andesitik yang mengalami proprilitisasi, memiliki fenokris terubah berupa klorit klorit pseudomorf menggantikan mineral mafik. Plagioklas (putih prismatik) dijumpai sebagai fenokris dan massa dasar, sedangkan mineral opak berwarna hitam hadir sebagai inklusi pada mineral mafik , juga tersebar dalam massa dasar (Gambar kiri). Urat halus (tengah) berisi kuarsa (putih), klorit (hijau) dan mineral opak (hitam) memotong batuan beku porfiritik (Gambar kanan) 

Klorit (kehijauan) dan plagioklas (memanjang)

Piroksen
Piroksen tidak berwarna pada pengamatan nikol sejajar hingga berwarna pucat kehijauan, mempunyai habit granular subhedral hingga anhedral, memperlihatkan interlocking dengan mineral kuarsa, kadang dijumpai sebagai prismatik maupun lamellar. Mineral piroksen pada nikol // yang ditunjukkan oleh mineral berwarna jingga pucat dan jingga yang kuat (gambar kiri). Mineral epidot yang berada paling atas, plagioklas di tengah dan piroksen yang berada di bawah epidot serta sedikit kuarsa di pojok kanan bawah pada nikol x (gambar kanan) (Padalarang, Jawa Barat)
Plagioklas
Plagioklas berwarna bening agak keruh pada pengamatan nikol sejajar dengan warna interferensi abu-abu pada pengamatan nikol silang. Plagioklas mempunyai habit prismatik panjang, umumnya  menunjukkan gejala kembar albit, sebagian diantaranya memperlihatkan zoning. Sebagian besar individu kristal plagioklas mulai terubah menjadi serisit, kalsit dan epidot

Serisit
Serisit adalah mineral ubahan dari plagioklas, yang diidentifikasi dengan habit yang menjarum dengan warna interferensi yang tinggi orde 2 (tengah) (Geunteut, Aceh)

Berikut ada tabel identifikasi mineral-mineral yang umum dijumpai di sayatan tipis. Saya hanya tampilkan 3 halaman pertama dari 8 halaman, silahkan download disini .





Referensi lain, silahkan kunjungi :
Semoga bermanfaat.... 

NB: Saya tak mengumpulkan bahan-bahan lainnya, semoga mineral bijih yang pernah saya amati bisa segera terkumpul dan di share disini. Salam dari Leoben yang baru akan adzan isya jam 22.30 malam


Klik Gambar di bawah untuk melihat artikel lain







Share:

Tentang Penulis

My photo

Apa artinya hidup kalau tidak memberi manfaat untuk orang lain. Mari kita mulai dengan membagi ilmu yang kita ketahui dengan orang lain. Suatu saat, kita akan meninggalkan dunia ini, namun tidak dengan ilmu dan karya kita. Mari mulai berkarya, mari memberi semangat ke sekitar, mari menulis karena menulis adalah bekerja untuk keabadian.

Kontak ke Penulis

Name

Email *

Message *