Conversations with the Earth

Endapan mineral di Finlandia dan Swedia

Perjalanan saya ke lingkaran kutub utara

Atlas of ore minerals: my collection

Basic information of ore mineralogy from different location in Indonesia

Sketch

I always try to draw a sketch during hiking

Apa itu inklusi fluida?

Inklusi fluida adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan adanya fluida yang terperangkap selama kristal tumbuh. Gas dan solid juga bisa terperangkap di dalam mineral.

Situ Cisanti di Pengalengan, Bandung

50 km dari Bandung, Situ Cisanti terkenal karena menjadi sumber mata air sungai Citarum

Thursday, March 24, 2011

Di Antara Tenda Biru, Gelundung Emas dan Merkuri


Sejauh mata memandang, hanya tenda-tenda plastik berwarna biru, orange, kadang beberapa bagian telah tampak seng, bahkan genteng. Hampir seragam pemandangan yang terlihat di daerah itu, terkesan kumuh dan acak-acakan, genangan air berwarna hijau kecoklatan terdapat dimana-mana. Tidak setetes air pun yang dapat dimanfaatkan daro kubangan tersebut. Namun setelah kita masuk jauh ke dalam daerah tersebut, pemandangan berbeda pun muncul, banyak mobil Daihatsu Carry yang diparkir dan berjajar dengan rapi, bahkan sebuah sebuah mobil Honda Jazz, Toyota Kijang, serta puluhan mobil Suzuki Carry. Agak kontras memang pemandangan yang disajikan, namun seperti ini lah realita kehidupan penambang emas liar di Desa Ciguha. Dari kantong batu yang digerus menjadi halus ini lah mereka hidup, namun jangan salah, penghasilan  yang mereka punyai tidak bisa dibilang sedikit. Di tengah kemewahan yang mereka miliki, ada pemandangan yang kontras, karena penambang-penambang tersebut harus menggadaikan sisa hidupnya dengan berkutat dengan merkuri.



Pemurnian logam mulia itu dilakukan dengan melakukan reduksi ukuran dari batuan yang mempunyai indikasi keterdapatan emas atau batuan pembawa emas, dari ukuran sebesar kepalan tangan, dihancurkan hingga ukuran yang sangat halus dengan “gelundung” (dalam bahasa pengolahan bahan galian modern, alat tersebut disebut dengan ball mill). Prinsip kerja gelundung adalah memutar sebuah tong yang terbuat dari baja, yang diisi bola-bola baja, batuan yang diindikasikan membawa emas, serta air yang dicampur merkuri, kesemuanya diputar sekitar 6-8 jam. Ketika gelundung berputar, batu-batu akan bertumbukan dengan bola-bola baja yang ada yang mengakibatkan batu menjadi hancur berkeping-keping dan berukuran halus dengan ukuran yang seragam. Material yang berat, akan dipisahkan dengan material dengan berat jenis ringan, sehingga dapa diketahui bahwa nantinya emas akan terpisah dengan batuan-batuan pengotor lainnya, serta luas penampang dari mineral-mineral, terutama emas akan lebih luas.



Setelah dilakukan proses penggelundungan dan pemisahan material yang mengendap, fraksi yang telah halus itu kemudian ditambahkan air raksa, yang berguna untuk penangkap atau pengikat emas, kemudian di aduk dengan tangan. Air raksa akan mengikat butiran-butiran emas tersebut, dan proses tersebut sering disebut dengan amalgam,diambil untuk dipisahkan dari pasirnya, lalu ditaruh dalam kain penyaring yang terbuat dari parasut, diperas sampai sebagian besar air raksa keluar lolos kain saringan. Air raksa ini bisa digunakan lagi untuk menangkap emas dalam pekerjaan amalgamasi berikutnya. Setelah disaring dan air raksa terpisah, butiran emas terlihat tertinggal dalam kain. Butiran ini disebut dengan “jendil” yang kemudian akan dibakar di atas cawan tanah liat, dan dibakar dengan kompor yang sangat panas, mirip pekerjaan menge las. Pada saat dilakukan pelelehan, ditambahkan material berwarna putih mirip garam yang ditambahkan untuk menangkap pengotor, sehingga emas menjadi makin murni. Dan ironisnya, pekerja yang melakukan pekerjaan tersebut, sudah jelas akan terkontaminasi dengan merkuri, entah masuk ke dalam pori-pori, atau bahkan sudah terhirup masuk ke dalam tubuhnya.



Saya sendiri sempat ragu ketika akan melihat lebih dekat dengan para penambang tersebut, karena saya khawatir merkuri tersebut akan masuk ke dalam tubuh saya. Namun, bermodalkan keingintahuan – karena belum pernah saya lihat dengan mata kepala saya sendiri – akhirnya saya memegang jendil yang belum dibakar dan mencoba meremas-remas nya. Seperti memegang plastisin, namun tekstur nya sangat halus. Dan ketika saya melihat proses pembakaran jendil – dalam bahasa lokal disebut gebos -, tidak ada masker ataupun penutup hidung yang mencegah uap raksa tersebut masuk ke dalam tubuhnya.


Bukan hanya satu orang yang melakukan hal tersebut, ratusan warga pendatang berduyun-duyun datang hanya untuk mendapatkan gram-gram emas yang nantinya akan ditukarkan dengan kesehatan mereka. Mungkin saat ini mereka mendapatkan banyak, bahkan sangat banyak harta, dari tiap gram emas hasil gebosan, tapi di kemudian hari, harta yang mereka dapat dari hasil tersebut yang malah akan membuat mereka jatuh sakit, dan bisa berdampak pada keluarga dan keturunan mereka. Bukan untuk melempar sebuah permasalahan untuk dunia yang makin pelik ini, karena praktek ini tidak hanya berlangsung di Desa Ciguha ini saja, namun hampir di semua penambangan liar yang ada di tanah air tercinta kita. Menyalahkan Dinas Pertambangan yang tidak memberikan peringatan, rasanya bukan solusi yang tepat untuk menyelesaikan permasalahan yang sudah jauh mengakar hingga lapisan masyarakat terbawah. Banyak pekerjaan yang harus dilakukan oleh kita, masyarakat yang melek dengan ilmu pengetahuan untuk menangani hal tersebut, bukan malah saling menyalahkan dan lepas tangan dari rantai setan yang tiada akhirnya.




*) Banyak “peran” yang dapat dimainkan dalam kehidupan pertambangan nasional ini, ada yang mengambil peran di sektor swasta, ada peran di sektor pemerintah, peneliti, pendidik, yang semuanya harus harus sinergis satu sama lain.  

Kita sebagai generasi muda, sudah banyak berhutang pada negara ini, dan sekarang waktu nya kita mengabdi pada negara ini. Bukan hanya dengan memperkaya diri sendiri, namun melupakan orang-orang yang kurang mampu di sekeliling kita. Buka mata, karena kita tidak buta. Buka hati, karena tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini. Semua bisa berubah, asal kita mau berusaha dan bertekad untuk mencapainya. Majulah pertambangan demi pembangunan.

Baca juga


Share:

Wednesday, March 16, 2011

Pendamping Hidup - Dulu, Saat Ini, dan Sampai Mati

Tanyakan kepada orang yg paling anda cintai,siapkah dia ada untukmu di saat senang maupun sedih,siapkah dia menemanimu di kala sehat maupun sakit,dan siapkah dia setia di kala kaya maupun miskin.Jika dia bisa menjawab iya,maka pertimbangkanlah dia menjadi pendamping terbaikmu hingga salah satu dari kalian menghembuskan nafas terakhir .

 membagi keceriaan dengan istri, hammocking di Gunung Puntang
 Kelak, kamu akan hammocking bersama kami ya, Aqila
Share:

Saturday, March 5, 2011

Mari Menulis, Mari Berkarya

Menguatkan keinginan untuk menulis atau membaca hanya akan sia-sia jika anda tidak mencoba untuk belajar menulis dan membaca..tak peduli hanya satu kalimat yang anda goreskan, atau satu larik yang anda baca, melainkan anda telah MELAKUKANNYA, bukan hanya MEMIKIRKANNYA.
https://www.flickr.com/photos/alancleaver/4460976042/
Share:

Friday, March 4, 2011

Refleksi untuk hari kemarin, hari ini, dan esok

Setelah melewati banyak hal dalam cerita bergambar yang bernama kehidupan, saya banyak mendapat pelajaran dari banyak orang hebat, yang ternyata mengiringi kehidupan saya hingga saat ini. Dimulai dari orang tua saya, keluarga saya, teman-teman dan sahabat, guru, bahkan seorang sopir yang mendampingi saya ketika di lapangan. Disadari atau tidak, saya berhutang banyak terhadap orang-orang tersebut, yang kepada semua nya tidak akan dapat saya balas satu persatu, dan hutang tersebut yang akan sangat sulit untuk kita bayarkan. Karena masalahnya, hutang harta itu sangat mudah untuk dibayar dan dilunasi, namun hutang budi dan hutang pembelajaran, hal tersebut yang tidak akan mungkin dibayar, dan lunas serta tanpa bekas. 

Foto Ricky Elson: PLT Angin Palindi, Sumba Timur. Salah satu karya anak muda untuk bangsa

Kadang kala kita meremehkan seseorang, seperti "ah, siapa sih anda, baru "anak kemarin" sudah bisa mengatur orang", dan sebagainya dan sebagainya. Tapi alangkah baiknya kalau kita coba mengubah paradigma tersebut, dan anggap siapa pun yang ada di sekitar kita sebagai seseorang dewasa dan "mempunyai nilai" yang dari padanya kita dapat belajar, walau hanya sedikit saja. Tapi tanpa mengesampingkan banyak atau sedikit, kita coba untuk mau menghargai hasil karya orang lain, dimana kita tidak mendewakan hasil yang dicapai dan melupakan proses yang sudah terjadi. Jika ditinjau dalam hal ini, kepribadian seseorang muncul akibat proses pembelajaran yang dia alami selama hidupnya, dan sudah waktunya kita untuk maklum dan mengerti, bahwa ternyata, bukan hanya kita lah orang yang mengalami proses pembelajaran tersebut. Sehingga dari hal tersebut, muncul lah kemakluman untuk mau menerima orang per orang dengan segala kelebihan dan kekurangannya. 

Saya sadar, ternyata kesuksesan kita tidak ditentukan oleh kita sendiri, namun banyak faktor di sekitar kita yang nanti nya akan menentukan kesuksesan kita. Untuk berdiri sendiri tanpa bantuan orang lain, sangat mustahil sekali dapat terwujud, sehingga perlu kita pertimbangkan lagi, akankah kita akan mendongakkan dagu ke atas dan berjalan dengan angkuhnya, atau mau untuk merakyat dan mendengarkan apa yang terjadi di sekitar kita. Dan tulisan ini saya buat karena saya perlu lebih banyak lagi untuk ber refleksi diri, karena kita sebagai manusia harus berubah menjadi lebih baik dari waktu ke waktu, bukan malah menujukkan kemunduran dalam perjalanan hidup kita. Berani merefleksikan diri dan berubah menjadi lebih baik. Mengutip pernyataan seorang pemuka agama, untuk mau merubah suatu kondisi, kita ubah dari yang kecil, dari diri kita sendiri, dan dimulai dari sekarang. 

Cobaan yang kita alami saat ini tidak lah seberapa dibanding orang-orang yang kurang beruntung di sekitar kita, karena itu banyak-banyak lah kita bersyukur atas apa yang kita miliki saat ini, dan berupaya semaksimal mungkin untuk melakukan banyak hal bermanfaat untuk orang-orang di sekitar kita.

*) Terinspirasi dari orang-orang yang "bukan" apa-apa dan dipandang sebelah mata di kehidupan ini, namun mereka lebih dapat melakukan banyak hal besar daripada yang kita lakukan. 
Share:

Wednesday, March 2, 2011

Motivasi Hidup

Ketika semuanya tampak tidak berpihak kepada Anda, ingatlah bahwa pesawat terbang lepas landas melawan arah angin, bukan sebaliknya (Henry Ford).

Betapa banyak jalan keluar yang datang setelah rasa putus asa,dan betapa banyak kegembiraan datang setelah kesusahan.Siapa yang berbaik sangka pada Pemilik 'Arasy, dia akan memetik manisnya buah yang dipetik di tengah-tengah pohon berduri  (Al Qarni – La Tahzan)

Know something is a valuable thing, but understanding is the most precious one (no name)

Orang Yang Berbahagia Bukanlah Orang Yang Hebat Dalam Segala Hal, Tapi Orang Yang Bisa Menemukan Hal Sederhana Dalam Hidupnya dan Mengucap Syukur.” (Warren Buffet)

Pelaut dan kapal terbaik tidak pernah muncul dari samudera yang tenang. Terbanglah terbang walau aral menghalang, berani lah bermimpi, karena kamu, adalah pelaut terbaik di samudera mu

Jangan pernah  menggantungkan harapan kepada sesama ciptaan Tuhan, karena tidak ada yang bisa menjanjikan apapun. Yang ada hanyalah kekecewaan.  (no name)

http://usimages.detik.com/content/2013/10/04/1036/154853_bjhabibiehasan8.jpg
Share:

Tuesday, March 1, 2011

Kaderisasi

Tantangan di masa mendatang jauh lebih berat daripada sekarang, jadi bagaimana kita mempersiapkannya? Bukan untuk mundur dengan tantangan yang lebih berat dan mengekang kebebasan kita untuk bergerak maju, namun supaya kita selalu memikirkan bagaimana kita akan bergerak ke depannya. Kita dikekang dalam segala perbuatan kita, dari yang paling kecil hingga yang paling besar. Sejak awal kita kedatangan adik-adik baru di Institut Teknologi Bandung ini, berbagai larangan telah secara otomatis mereka emban. Larangan untuk mengikuti kegiatan-kegiatan yang berbau “OS” yang dilontarkan oleh “pihak-pihak” yang selalu mengkambing hitamkan kegiatan tersebut, yang ingin mendewasakan tanpa memberikan kesempatan untuk berdiskusi dua arah. Itu hanya awal dari perjalanan kader-kader yang katanya masih terbaik bangsa, walaupun secara turun temurun, prestasinya makin menurun karena kita berdiri di atas tongkat kesombongan kita dengan mengemban Institut terbaik bangsa.


Saat kader-kader tersebut masuk sesuai minat dan bakat mereka di jurusan masing-masing, mereka sudah mendapat larangan yang sama untuk tidak mengikuti kegiatan “OS” tersebut. Entah karena ada bayang-bayang kesalahan yang pernah terjadi sebelumnya, sehingga semua pihak rasanya khawatir akan hal tersebut. Bukan hal yang mudah untuk mengkomunikasikan semuanya, karena kembali lagi, banyak orang-orang tua yang telah ketakutan akan terjadinya kesalahan kecil yang dapat merenggut nyawa anak Adam, dan pintu untuk bernegosiasi akhirnya tertutup. Padahal kalau kalian semua, yang kata mereka “OS”, atau “kaderisasi – begitu saya akan menyebutnya dalam paragraph-paragraf saya berikutnya”, bukan lah untuk kegiatan pembalasan dendam dan peluapan amarah karena dulu mendapat perlakuan seperti itu. Kaderisasi merupakan sebuah penurunan nilai, sebuah pembelajaran, dan tidak hanya berhenti saat seseorang mendapat pengakuan, seperti saat dia dilantik menjadi anggota biasa.

Kaderisasi dimulai sejak seorang anak Adam memilih untuk menangis sejadi-jadinya saat ari-ari perut dia terputus dari ibu-nya. Sampai anak Adam itu mati dan melepaskan nyawa dari tenggorokannya, baru lah perjalanan panjang akan kaderisasi itu usai. Apakah kita memutuskan untuk tidak berkaderisasi (sekali lagi saya ingatkan, kaderisasi adalah proses untuk belajar dan penurunan nilai), dimana saat ini, di Institut Teknologi Bandung ini semua orang-orang tua kita sudah anti dengan kata tersebut? Jawabannya, TIDAK. Karena kita adalah seorang mahasiswa yang menjadi agent of change (agen perubahan), guardian of value (penjaga nilai), dan iron stock (cadangan masa depan), yang harus membuktikan semuanya berdasarkan pendapat yang ilmiah dan bisa dirasionalisasikan dengan baik. Inikah yang harus terjadi, penggundulan terhadap kemahasiswaan kita? Bukan saatnya terlena oleh kondisi kenyamanan yang ada, namun untuk keluar dari sisi kenyamanan tersebut dan mulai memikirkan bagaimana ke depannya.

Apakah saat kita nantinya melupakan proses kaderisasi tersebut, kita akan membiarkan tidak ada nilai yang turun kepada adik-adik kita, yang akan menjadi penerus kita? Apakah kita akan membiarkan dengan seenaknya melupakan perjuangan para pendahulu kita, yang bahkan harus memberontak untuk masuk kampus, saap kampus ditutup oleh militer dan mahasiswa pun terbatas untuk keluar masuk? Jaman kita memang berbeda dengan pendahulu kita tersebut, tidak ada lagi todongan senjata, namun apakah kita akan terlena oleh kamar kosan yang nyaman dengan internet dan televisi kabel di dalamnya, dengan HP di tangan dan hanya dengan beberapa tombol makanan sudah datang di depan pintu kita. Inikah generasi masa depan kita, ini kah para penerus perjuangan Indonesia. Aku yakin kita tidak seburuk itu. Bagaimana sekarang untuk kita bergerak maju, berindak atas dasar keyakinan kita, bahwa PENERUS kita harus lebih baik dari pada kita. Orang-orang yang masih mau meluangkan waktu untuk membahas kasus yang mendera bangsa ini, orang-orang yang membahas ketidak adilan yang terjadi di masa ini, dan orang-orang yang selalu progresif dan bergerak maju, dan selalu mempersiapkan adik-adik terbaiknya untuk menggantikan posisinya di masa mendatang, melalui proses belajar dan penurunan nilai, yang kembali lagi bersinomim dengan kata kaderisasi. Buat saya, buat para penerus saya, saya hanya pesankan, KADERISASI HARGA MATI. Apa pun bentuk tekanan yang kalian hadapi, akan selalu ada solusi untuk melewati semuanya. 

Dan terakhir untuk adik-adikku, kalian telah lakukan yang terbaik yang kalian bisa untuk menjalani proses pembelajaran tersebut, dan sekarang kalian telah mendapat hak tersebut, sebuah pengakuan akan keanggotaan kalian dalam Himpunan Mahasiswa Tambang. Namun semuanya akan sia-sia kalau kalian tidak melakukan apa pun untuk HMT ini. Kecintaanku terhadap HMT, teman-teman seperjuanganku, dan para pendahuluku, sudah saatnya kalian teruskan. Aku, teman-temanku, dan para pendahuluku, tetap ingin HMT ada sampai kapan pun. Budaya boleh berubah, namun NILAI TIDAK. Selamat berkarya adik-adikku.


Share:

Tentang Penulis

My photo

Apa artinya hidup kalau tidak memberi manfaat untuk orang lain. Mari kita mulai dengan membagi ilmu yang kita ketahui dengan orang lain. Suatu saat, kita akan meninggalkan dunia ini, namun tidak dengan ilmu dan karya kita. Mari mulai berkarya, mari memberi semangat ke sekitar, mari menulis karena menulis adalah bekerja untuk keabadian.

Blog Archive

Kontak ke Penulis

Name

Email *

Message *