Conversations with the Earth

Thursday, January 22, 2015

Tips Mengirimkan Sampel di Dalam dan ke Luar Negeri

Tulisan ini saya buat karena saya merasa perlu membagi pengalaman saya, mengingat mengambil sampel dari lapangan untuk eksplorasi maupun kegiatan pengambilan data itu sudah membutuhkan effort, namun membawanya serta atau pun mengirim, bisa menjadi satu masalah yang besar ketika kita tidak mengetahui regulasinya. Berikut saya ada beberapa tips untuk mengirim sampel baik di dalam maupun ke luar negeri, yang saya dapat dari pengalaman saya beberapa tahun ini.

Sampel yang saya bawa sepulang dari Mahakam Ulu, Kaltim 


SAMPEL BATUAN
Gampang-gampang susah untuk membawa sampel batuan, yerutama sejak akhir 2014 hingga awal 2015 ini, tren batumulia sedang naik daun. Semua pihak selalu latah ketika mendengar barang yang dibawa adalah batuan, padahal tidak semua batuan termasuk batumulia.


1. GUNAKAN JASA CARGO YANG UMUMNYA BERADA 1 LOKASI DENGAN BANDARA, HANYA BERBEDA GEDUNG
Mengirim menggunakan jasa cargo, jauh lebih murah dibanding jasa ekspedisi, maupun membayar over bagasi pada pesawat. Sebagai perbandingan, biaya overbagasi yang saya tahu untuk pesawat berlogo burung biru untuk Makassar-Bandung adalah 36rb/kg (1,5% x harga tiket termahal di rute tsb), sedangkan dengan menggunakannjasa cargo, kita hanya membayar 14rb/kg , dan jasa handling kiriman di bandara tujuan 45rb. Jika kiriman saya 50kg, maka jika membayar kelebihan bagasi 1,8jt , sedangkan jika menggunakan cargo 710rb + 45rb=755rb.



Bedanya lagi, kalau overbagasi, barang bisa diambil di belt conveyor di bandara kedatangan, sedangkan untuk cargo, diambil di terminal cargo bandara tujuan.

2. BAWALAH SURAT PENGANTAR ATAU SURAT JALAN TENTANG BARANG YANG AKAN DIBAWA
Hal ini sangat membantu, jika nantinya anda melewati xray bandara, anda tidak perlu bersusah-susah menjelaskan, kecuali ada pertanyaan dari petugas yang harus anda jawab. Surat ini bisa dibuat oleh instansi yang mengirim anda untuk mengambil sampel tersebut, atau pun perusahaan atau instansi tempat sampel tersebut diambil.

3. FOTO LAH SAMPEL SEBELUM DIBUNGKUS
Menyiapkan foto bisa sangat membantu, terutama jika kita memilih untuk membawa sampel via bagasi pesawat. Hal ini saya alami di bandara Makassar, dimana petugas xray sudah siap-siap untuk membongkar karung saya, karena diduga ada batu akik di dalamnya. Setelah saya berdiskusi panjang, akhirnya saya keluarkan laptop dan tablet, kemudian saya tunjukkan aktivitas saya selama di lapangan, dan sampel yang saya ambil di lapangan. Baru mereka paham, terlebih lagi saya jelaskan bahwa pekerjaan saya adalah tukang ketok batu gadungan, bukan tukang poles batu akik.

4. USAHAKAN ANDA TIDAK GUGUP, DAN MENGAMBIL SAMPEL BATUAN ADALAH PEKERJAAN YANG BIASA UNTUK ANDA
Secara psikologis, semenjak ramainya batumulia di seantero Indonesia, banyak orang yang ingin mendapatkan secuil batu dari si tukang batu. Ketika saya datang di hotel di Makassar dan membawa troli yang berisi sampel batuan yang naudzubillah beratnya, mulai dari petugas keamanan hotel, resepsionis, petugas xray dan petugas kargo menanyakan hal yang relatif sama, "adakah contoh batu yang tidak dibungkus, saya ingin melihat", atau "batunya warna apa? Ada yang merah, hijau atau biru tidak". Saya geleng-geleng kepala, karena yang mereka tanyakan tidak ada semua di sampel batuan saya.



SAMPEL AIR
5. PACKING SAMPEL AIR DENGAN KARDUS/COOLING BOX UNTUK MENGHINDARI RESIKO BOTOL PECAH
Berbeda dengan sampel batuan yang relatif kuat, sampel air sangat mudah tergencet dan khawatir pecah jika botolnya tidak cukup baik, ditambah handling di bagasi bandara yang semaunya sendiri, barang dilempar, ditimpa sama tas lain yg berat, dll. Supaya lebih aman, menggunakan cooling box sangat membantu, apalagi di dalamnya dimasukkan blue ice supaya suhu konstan. Untuk yang ingin mendapatkan parameter sifat kimia yang akurat, sebaiknya gunakan botol yang tidak bisa ditembus cahaya, yang cukup kuat dan tidak mudah penyok, dibanding membawa sampel dari botol air mineral.

6. JIKA MEMUNGKINKAN UNTUK DIBAWA BERSAMAAN DENGAN PENUMPANG, AKAN LEBIH BAIK
Semakin lama air disimpan, maka ada peluang air berubah komposisi kimianya, maka sebaiknya sampel air tidak perlu dikirim dengan menggunakan jasa ekspedisi atau cargo, asalkan ketika kita membawa sampel tersebut ke dalam bagasi, kita sudah mempunyai surat pengantar untuk menghindari kekhawatiran dari petugas bandara.

SAMPEL BATUBARA
7. BATUBARA TIDAK BISA DIKIRIM KARENA TERMASUK "COMBUSTIBLE GOODS"
Benarkah? Saya pikir tidak. Batubara memang bisa terbakar, namun berapa besar kalori yang diperlukan untuk memantik panas batubara hingga akhirnya terbakar. Toh batubara tidak semerta-merta terbakar dengan percikan korek api. Berbeda dengan spiritus, minyak, gas, yang sangat mudah terbakar. Sehingga, sampel ini hampir tidak akan mungkin bisa dibawa ke dalam bagasi. Solusinya? Baca lanjutannya di bawah

8. GUNAKAN JASA EKSPEDISI YANG BONAFIT DAN TIDAK RIBET
Bonafit, semua sepakat untuk itu. Nah, tidak ribet tuh seperti apa? Saya pernah membawa sampel batubara dari Melak, Kaltim untuk dikirim ke Bandung, dengan ekspedisi dengan awalan J, huruf belakang E, dan tengahnya N. Dari jadwal, dia bilang hanya 1 minggu. Surat pengantar sudah ditunjukkan, namun ternyata dia memerlukan surat pengantar lain, yang sudah diubah berkali-kali kemauannya tidak bisa kita turuti. Akhirnya ekspedisi ENJ (dibalik, bahasa Malang-an) menyarankan untuk dikirim via kapal saja, bisa 2 minggu. Saya menyanggupi, dan barang sampai di Bandung 2 bulan kemudian. Sejak saat itu, saya tidak akan menggunakan ekspedisi ini lagi. Lebih baik langsung datang ke bagian cargo dari pesawat, atau mengirimkan dari pengiriman yang menggunakan laut.

9. BOX KAYU, JANGAN HANYA KARDUS SAJA
Batubara sangat mudah hancur, terutama yang mempunyai kalori rendah dengan HGI yang tinggi. Jika menghendaki sampel tetap utuh, sebaiknya packing ulang sampel dengan box kayu.

10. FOTO NOMOR RESI, ALAMAT PENGIRIMAN, NOMOR TELEPON, DAN KONDISI SAMPEL KETIKA MASIH AKAN DIKIRIM
Hal ini untuk mengantisipasi keteledoran pihak ekspedisi, mengingat lokasi penelitian kita jauh, tidak mungkin kita mengklaim jika terjadi sesuatu tanpa adanua bukti fisik, sehingga jangan sampai nomor resi ataupun kontak dari pengirim hilang.

Semoga bermanfaat untuk para geologis atau eksplorer di luar sana... Saya tak mempersiapkan sampel juga untuk dikirim ke Auatria.. semangaat..


++++ MENGIRIM SAMPEL KE LUAR NEGERI 
(Update 30 Juli 2015)

Untuk penelitian disertasi saya, saya mengirimkan sampel dari Bandung menuju Leoben, Austria. Saya sudah mencari ekspedisi yang murah, namun dengan resiko yang kecil.

11. PERTIMBANGKAN UNTUK MENGIRIM BARANG KE LUAR NEGERI DENGAN JASA EKSPEDISI DI BANDARA

Saya sempat dibuat jengkel, dan akhirnya saya marah-marah karena ternyata, di sekitar bandara, terlalu banyak calo dan makelar yang akhirnya membuahkan kesimpulan, pengiriman ke luar negeri antar bandara terlalu berisiko. Saran saya, jangan mengirimkan sampel dengan menggunakan jasa ekspedisi yang ada di bandara, untuk pengiriman luar negeri. Jika pengirimannya dalam negeri, maka tidak ada masalah, karena kiriman hanya akan diambil dari bandara ke bandara. Namun jika luar negeri, maka kita akan mendapatkan kesulitan untuk melacak nomor resi ketika sudah berada di negara antah berantah.

12. GUNAKAN JASA DOOR TO DOOR
Untuk mengirim sampel batuan saya dari Bandung, hanya membutuhkan 5 hari saja sampai akhirnya kiriman saya sampai di Leoben, Austria. Memang tergolong mahal, namun sebanding dengan harga yang kita bayar. Ada banyak pilihan jasa ekspedisi, namun yang saya gunakan adalah jasa dari kantor Pos, atau EMS. Pertimbangannya, banyak peneliti yang ada di Museum Geologi mengirimkan sampel batuan juga dengan EMS, seperti misalnya ke Jerman, maupun ke negara lain. 

Dan ketika harus mengisikan nominal barang yang akan diasuransikan, saya isikan nominal <50 USD, dengan tujuan untuk mengurangi nilai barang yang akan saya bayar. Namun jika memang barang yang akan dikirim memang sangat berharga, silahkan isi sesuai yang akan diasuransikan. Jangan lupa, selalu foto dan catat nomor resi, sehingga kita bisa mengecek kapan pun barang yang kita kirim.

Saran saya, sebaiknya membawa surat dari 2 tempat, dari lokasi pengambilan sampel di Indonesia (jika itu di Indonesia) dan universitas tempat belajar. Semoga berhasil.

NB:
Beberapa contoh teman yang kuliah di Kyushu, Fukuoka:
1. Batubara: susah sekali mengirim batubara baik hand carry maupun ekspedisi dari Indonesia ke Jepang, akhirnya analisis dilakukan di Indonesia
2. Batuan: bisa dikirim atau pun dibawa langsung, asal membawa surat dari tempat mengambilnya dan universitas asalnya.

Kalau untuk Australia, mereka melarang sampel tanah dibawa masuk ke negaranya (dokumen kepabeanan dan customs dari Australia). Diberikan solusi lain seperti dengan melengkapi dokumen dan melakukan karantina terlebih dahulu 
(http://www.agriculture.gov.au/travelling/mail/cant-mail)
Share:

24 comments:

  1. Dear Mas Andi,

    Assalaamu'alaykum wr wb
    Mas Andi, saya mahasiswa S2 di Jepang, hendak melakukan penelitian ttg tanah. Ada yang mau saya tanyakan.
    Apabila sample dibawa sendiri, apakah kita memerlukan MTA (Material Transfer Agreement) sesuai PP Nomor 41 tahun 2006? Adakah syarat lainnya?
    Apabila dikirim via jasa EMS, apakah juga memerlukan surat keterangan lainnya?
    Terima kasih mas.
    Wassalaam

    Arie Pujiwati

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam, salam kenal mbak Arie.

      Kalau untuk tanah memang tergantung kebijakan masing-masing negara mbak, dan saya kurang paham kalau tanah.

      Beberapa contoh teman yang kuliah di Kyushu, Fukuoka:
      1. Batubara: susah sekali mengirim batubara baik hand carry maupun ekspedisi dari Indonesia ke Jepang, akhirnya analisis dilakukan di Indonesia
      2. Batuan: bisa dikirim atau pun dibawa langsung, asal membawa surat dari tempat mengambilnya dan universitas asalnya.

      Kalau untuk Australia, mereka melarang sampel tanah dibawa masuk ke negaranya (saya baca di dokumen kepabeanan dan customs dari Australia)

      Saran saya, sebaiknya membawa surat dari 2 tempat, dari lokasi pengambilan sampel di Indonesia (jika itu di Indonesia) dan universitas tempat mbak belajar. Saya baru saja upload contoh suratnya di blog di atas, sebagai panduan ya mbak.

      Semoga bermanfaat.

      Delete
    2. Terima kasih jawabannya mas Andy, bermanfaat sekali.

      Bulan lalu sudah sampling pertama, analisa di Indonesia. Sample dikirim dari Kalsel ke Jawa, saya pakai surat dari Kampus.
      Insya Allah mau sampling lagi, dan sy mau bawa ke Jepang karena instrumen nya gag ada di lab di Indo.
      Oke mas, saya akan minta surat dari kantor saya, dan dari kampus.

      Best regards,
      Arie

      Delete
    3. Alhamdulillah kalau ga ada masalah dengan pengiriman sampel nya. Semoga riset nya lancar ya dan bermanfaat di Indonesia

      Delete
    4. aamiin.. sama2 terima kasih banyak mas Andy.

      Delete
  2. Mas Yayak thanks sharingnya, niat cari info bawa sampel taunya ketemu artikel mas Yayak.

    Arief Pratama, 12107030

    ReplyDelete
  3. Mas Yayak tks sharingnya, bermanfaat sekali,

    Arief Pratama 12107030

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama Bang Docin.. ngeri sekarang embel2nya, Subdit Lingkungan DBT, hahaha

      12106023

      Delete
    2. Dear mas adny yahya & All
      Assalamualaikum, saya bisa bantu untuk pengiriman sample batu bara ke luar negeri, dengan biaya murah,cepat,aman dan terjamin penyampaiannya, untuk doc pelengkap seperti Msds,packing,list,invoice. Bisa saya bantu permudah, hubungi 081318751550 jika sibuk bisa sms dulu,nnt di call back,
      Terimakasih
      Rgds,
      Fikri

      Delete
    3. Call or sms 081318751550 untuk kirim sample batubara ke luar negeri
      Persyaratan bisa dibantu

      Delete
    4. Call 081318751550 untk kirim sample batubara ke luar negeri doc bisa dibantu

      Delete
  4. Dear,
    Mas Andy yahya
    Assalamualaikum,kami dari jasa exspedisi yg mempunyai izin khusus untuk pengiriman sample batubara ke luar negeri,syarat2 pengiriman akan kami permudah dengan biaya kirim murah,cepat,aman,dan terjamin penyampaiannya,phone 081318751550 jika telp sibuk dpt kirim sms , segera dihubungi, txs

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahan, semoga kalau ada yang memerlukan bisa mengontak Mas Fikri

      Delete
  5. Mas kalau pengalaman dengan sampel biology apakah pernah? sebenarnya yang di teliti adalah oragan dalam spesimen yang tidak dilindungi di indonesia dan umum di pasar sebagai makanan seperti cumi cumi. dan apakah saya harus memiliki institusi dalam negri dalam permohonan MTA? sedangkan saya adalah penerima beasiswa di luar negri yang br dapat dana penelitian di luar negri. mohon pencerahannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal. Sepengetahuan saya, tergantung negara yang dituju, misalkan di Australia, kebijakan masalah barang lebih repot. Kalau misalkan jumlah yang dibawa masih dalam batasan normal, tidak ada masalah kok asal dimasukkan ke dalam bagasi, bukan ke dalam kabin.

      Delete
    2. Kalau sample biology sepemahamam sy lapor ke balai karantina kementerian pertanian. Nanti di cek sama dia. Kl d soetta ada d samping polres soetta, buka tiap hari. Bawa surat keterangan dr kampus kl sample dipergunakan utk research. Prinsip mereka utk research tdk akan dipersulit, asal ada suratnya. Sukses ya!!

      Best regards,
      Arie

      Delete
  6. bagus sekali nih, informasinya sangat bermanfaat dan untuk Jasa pengiriman paket/dokumen dengan service DHL express dan harganya yang ekonomis bisa kunjungi website http://amebdo.com “harga non Flat pada Kgan berikutnya” menjangkau lebih dari 220 negara di Dunia . pengirimannya Cepat dan Tepat . tracking on website/social media juga lho .

    ReplyDelete
  7. bagus sekali nih, informasinya sangat bermanfaat dan untuk Jasa pengiriman paket/dokumen dengan service DHL express dan harganya yang ekonomis bisa kunjungi website http://amebdo.com “harga non Flat pada Kgan berikutnya” menjangkau lebih dari 220 negara di Dunia . pengirimannya Cepat dan Tepat . tracking on website/social media juga lho .

    ReplyDelete
  8. Mas,
    Saya Mau Tanya, Bagaimana Dengan Kirim Batu Permata Keluar Negeri. Adakah Triknya, Karna menurut UU Yang Berlaku Barang Berharga Tidak Boleh. TKS

    ReplyDelete
    Replies
    1. Batu permata yg dimaksud apa ya? Dalam jumlah besar? Kalau untuk keperluan akademis sepertinya ga ada masalah, tapi kalau komersil sepertinya harus mengurus ijin

      Delete
  9. Salam kenal mas Andy, saya Windi. Saya mau bertanya untuk membawa sampel tanaman ke UK apakah perlu MTA? Sepamahaman saya MTA itu jika kita mengirim suatu material dan diterima oleh pihak lain. Namun, jika kita sendiri yang membawanya apakah masih harus mengurus MTA? Terima kasih.

    ReplyDelete
  10. Ꮋi, i feel that i noticed yoou visited my weƄ site thus i got here to go
    ƅack the want?.I am attempting to to find things to enhance my site!I supⲣose its
    ok to use some of youг ideas!!

    ReplyDelete
  11. Its like you read my mind! You appear to know a lot about this,
    like you wrote the book in it or something. I think that you
    can do with a few pics to drive the message home a little
    bit, but instead of that, this is excellent blog.
    An excellent read. I will certainly be back.

    ReplyDelete

Komentar akan dimoderasi oleh penulis sebelum tayang. Terima kasih

Tentang Penulis

My photo

Apa artinya hidup kalau tidak memberi manfaat untuk orang lain. Mari kita mulai dengan membagi ilmu yang kita ketahui dengan orang lain. Suatu saat, kita akan meninggalkan dunia ini, namun tidak dengan ilmu dan karya kita. Mari mulai berkarya, mari memberi semangat ke sekitar, mari menulis karena menulis adalah bekerja untuk keabadian.

Blog Archive

Kontak ke Penulis

Name

Email *

Message *