Conversations with the Earth

Thursday, March 24, 2011

Di Antara Tenda Biru, Gelundung Emas dan Merkuri


Sejauh mata memandang, hanya tenda-tenda plastik berwarna biru, orange, kadang beberapa bagian telah tampak seng, bahkan genteng. Hampir seragam pemandangan yang terlihat di daerah itu, terkesan kumuh dan acak-acakan, genangan air berwarna hijau kecoklatan terdapat dimana-mana. Tidak setetes air pun yang dapat dimanfaatkan daro kubangan tersebut. Namun setelah kita masuk jauh ke dalam daerah tersebut, pemandangan berbeda pun muncul, banyak mobil Daihatsu Carry yang diparkir dan berjajar dengan rapi, bahkan sebuah sebuah mobil Honda Jazz, Toyota Kijang, serta puluhan mobil Suzuki Carry. Agak kontras memang pemandangan yang disajikan, namun seperti ini lah realita kehidupan penambang emas liar di Desa Ciguha. Dari kantong batu yang digerus menjadi halus ini lah mereka hidup, namun jangan salah, penghasilan  yang mereka punyai tidak bisa dibilang sedikit. Di tengah kemewahan yang mereka miliki, ada pemandangan yang kontras, karena penambang-penambang tersebut harus menggadaikan sisa hidupnya dengan berkutat dengan merkuri.



Pemurnian logam mulia itu dilakukan dengan melakukan reduksi ukuran dari batuan yang mempunyai indikasi keterdapatan emas atau batuan pembawa emas, dari ukuran sebesar kepalan tangan, dihancurkan hingga ukuran yang sangat halus dengan “gelundung” (dalam bahasa pengolahan bahan galian modern, alat tersebut disebut dengan ball mill). Prinsip kerja gelundung adalah memutar sebuah tong yang terbuat dari baja, yang diisi bola-bola baja, batuan yang diindikasikan membawa emas, serta air yang dicampur merkuri, kesemuanya diputar sekitar 6-8 jam. Ketika gelundung berputar, batu-batu akan bertumbukan dengan bola-bola baja yang ada yang mengakibatkan batu menjadi hancur berkeping-keping dan berukuran halus dengan ukuran yang seragam. Material yang berat, akan dipisahkan dengan material dengan berat jenis ringan, sehingga dapa diketahui bahwa nantinya emas akan terpisah dengan batuan-batuan pengotor lainnya, serta luas penampang dari mineral-mineral, terutama emas akan lebih luas.



Setelah dilakukan proses penggelundungan dan pemisahan material yang mengendap, fraksi yang telah halus itu kemudian ditambahkan air raksa, yang berguna untuk penangkap atau pengikat emas, kemudian di aduk dengan tangan. Air raksa akan mengikat butiran-butiran emas tersebut, dan proses tersebut sering disebut dengan amalgam,diambil untuk dipisahkan dari pasirnya, lalu ditaruh dalam kain penyaring yang terbuat dari parasut, diperas sampai sebagian besar air raksa keluar lolos kain saringan. Air raksa ini bisa digunakan lagi untuk menangkap emas dalam pekerjaan amalgamasi berikutnya. Setelah disaring dan air raksa terpisah, butiran emas terlihat tertinggal dalam kain. Butiran ini disebut dengan “jendil” yang kemudian akan dibakar di atas cawan tanah liat, dan dibakar dengan kompor yang sangat panas, mirip pekerjaan menge las. Pada saat dilakukan pelelehan, ditambahkan material berwarna putih mirip garam yang ditambahkan untuk menangkap pengotor, sehingga emas menjadi makin murni. Dan ironisnya, pekerja yang melakukan pekerjaan tersebut, sudah jelas akan terkontaminasi dengan merkuri, entah masuk ke dalam pori-pori, atau bahkan sudah terhirup masuk ke dalam tubuhnya.



Saya sendiri sempat ragu ketika akan melihat lebih dekat dengan para penambang tersebut, karena saya khawatir merkuri tersebut akan masuk ke dalam tubuh saya. Namun, bermodalkan keingintahuan – karena belum pernah saya lihat dengan mata kepala saya sendiri – akhirnya saya memegang jendil yang belum dibakar dan mencoba meremas-remas nya. Seperti memegang plastisin, namun tekstur nya sangat halus. Dan ketika saya melihat proses pembakaran jendil – dalam bahasa lokal disebut gebos -, tidak ada masker ataupun penutup hidung yang mencegah uap raksa tersebut masuk ke dalam tubuhnya.


Bukan hanya satu orang yang melakukan hal tersebut, ratusan warga pendatang berduyun-duyun datang hanya untuk mendapatkan gram-gram emas yang nantinya akan ditukarkan dengan kesehatan mereka. Mungkin saat ini mereka mendapatkan banyak, bahkan sangat banyak harta, dari tiap gram emas hasil gebosan, tapi di kemudian hari, harta yang mereka dapat dari hasil tersebut yang malah akan membuat mereka jatuh sakit, dan bisa berdampak pada keluarga dan keturunan mereka. Bukan untuk melempar sebuah permasalahan untuk dunia yang makin pelik ini, karena praktek ini tidak hanya berlangsung di Desa Ciguha ini saja, namun hampir di semua penambangan liar yang ada di tanah air tercinta kita. Menyalahkan Dinas Pertambangan yang tidak memberikan peringatan, rasanya bukan solusi yang tepat untuk menyelesaikan permasalahan yang sudah jauh mengakar hingga lapisan masyarakat terbawah. Banyak pekerjaan yang harus dilakukan oleh kita, masyarakat yang melek dengan ilmu pengetahuan untuk menangani hal tersebut, bukan malah saling menyalahkan dan lepas tangan dari rantai setan yang tiada akhirnya.




*) Banyak “peran” yang dapat dimainkan dalam kehidupan pertambangan nasional ini, ada yang mengambil peran di sektor swasta, ada peran di sektor pemerintah, peneliti, pendidik, yang semuanya harus harus sinergis satu sama lain.  

Kita sebagai generasi muda, sudah banyak berhutang pada negara ini, dan sekarang waktu nya kita mengabdi pada negara ini. Bukan hanya dengan memperkaya diri sendiri, namun melupakan orang-orang yang kurang mampu di sekeliling kita. Buka mata, karena kita tidak buta. Buka hati, karena tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini. Semua bisa berubah, asal kita mau berusaha dan bertekad untuk mencapainya. Majulah pertambangan demi pembangunan.

Baca juga


Share:

1 comments:

  1. semoga kehidupan masyarakat disekitar area penambangan jauh lebih baik untuk kedepanya,salam kenal."karbon aktif"

    ReplyDelete

Komentar akan dimoderasi oleh penulis sebelum tayang. Terima kasih

Tentang Penulis

My photo

Apa artinya hidup kalau tidak memberi manfaat untuk orang lain. Mari kita mulai dengan membagi ilmu yang kita ketahui dengan orang lain. Suatu saat, kita akan meninggalkan dunia ini, namun tidak dengan ilmu dan karya kita. Mari mulai berkarya, mari memberi semangat ke sekitar, mari menulis karena menulis adalah bekerja untuk keabadian.

Blog Archive

Kontak ke Penulis

Name

Email *

Message *