Conversations with the Earth

Tuesday, September 4, 2012

Kuliah Alam di Atas Sadel (Oleh Ferry Hakim)

Foto: Andy Yahya

 Foto: Andy Yahya
 Foto: Andy Yahya
 Foto: Andy Yahya
 Foto: Andy Yahya
 Foto: Andy Yahya
Foto: Andy Yahya


Kuliah Alam di Atas Sadel (Oleh Ferry Hakim)

(artikel tentang Gowes Bareng Geolog III Kawah Putih Patuha – Situ Patengan, yang dimuat di Lembar Back to Boseh, Pikiran Rakyat, Minggu 30 Desember 2012; versi uncut)
Bandung Selatan, 15 Desember 2012. Di Sabtu pagi itu 16 mobil Elf dan L300 sarat muatan sepeda dan pesepedanya, menderu-deru melibas jalan menanjak terjal menuju tempat start di puncak Gunung Patuha, tepatnya di Kawah Putih.  Jalanan yang basah akibat tak henti diguyur hujan sejak sore sehari sebelumnya, masih meninggalkan genangan di sana sini. Hutan hujan tropis primer yang masih alami menebar bau khas daun basah yang perlahan jatuh saat digayut embun pagi. Di Kawah Putih itu, akhirnya 100 lebih peserta Gowes Bareng Geolog  III Ikatan Alumni Teknik Geologi ITB (IAGL-ITB) tiba di titik awal.

Nuansa Kawah Putih selalu mempesona dan memanjakan mata. Itu yang dirasakan semua peserta gowes yang berkumpul dulu di tepai Kawah Putih. Namun, ia juga menyimpan misteri dan banyak cerita. Dahulu kala, penduduk setempat menyebutnya sebagai tempat keramat para leluhur menabur kedigdayaan, hingga tiada seorangpun berada di sana tanpa meregang nyawa. Bahkan konon burung dan serangga pun enggan terbang di atasnya. Hingga datanglah Junghuhn, seorang Belanda keturunan Jerman menguak segala tabir berdasarkan logika.
Semua cerita bencana sesungguhnya hanya fenomena alam biasa. Di saat gas belerang dari kepulan kawah solfatara tak dapat kemana-mana di saat angin berhenti tak bersuara, gas menggumpal tebal dan pekat. Asapnya berubah menjadi kepulan malapetaka. Demikian sedikit ilmu yang tertangkap dari kuliah volkanologi singkat oleh Dr. Budi Brahmantyo yang sarat ilmu dunia dan makna. Selebihnya bagi saya, nuansa Kawah Putih adalah ceceran surga yang jatuh ke dunia.
Suasana selanjutnya begitu menggetarkan jiwa, di kala ratusan peserta gowes kemudian mendengungkan bait-bait sacral lagu wajib nasional “Bagimu Negeri” dipimpin langsung Mang Okim sebagai pesepeda angkatan tertua, namun semangatnya laksana pemuda. Sungguh terasa berbeda bernyanyi di tempat menakjubkan ini sembari diiringi semilir angin pagi. Saat itu dada terasa sesak oleh hanya satu kata: INDONESIA.

Kemudian dengan menyebut nama Illahi, dimulailah perjalanan bersepeda kami. Sejejak jalan berbatu setengah menanjak mengantar deru nafas kami yang pertama. Angin pagi yang menerpa langsung muka, sapa hangat sinar sang surya, tegur sapa kawan lama, cipratan air dari genangan pinggir jalan, dan seluruh renik kehidupan yang kami jumpai, terasa mempesona dan penuh nostalgia. Jalan macadam berbatu yang cukup licin dan rawan tergelincir, membawa sepeda-sepeda meluncur ke arah barat daya. Akhirnya sebuah turunan panjang mengantar kami sampai di desa Cileueur, sebuah desa kecil nan bersahaja, di tengah perkebunan teh yang luas dan lapangan-lapangan panas bumi.
Desa ini adalah desa terdekat dari Puncak Patuha dibandingkan desa-desa lainnya. Hanya ada sekitar 20 rumah di sana. Tak banyak hiburan di sana, bahkan sinyal telepon genggam pun tak pernah terbaca. Namun pagi itu yang kami lihat hanyalah wajah-wajah gembira. Anak-anak kecil pun berlarian menyambut kami laksana rombongan raja. Paket-paket sembako dan buku-buku ilmiah populer kami sumbangkan. Terima kasih untuk Waviv dan Pertamina sebagai sponsor utama. Semoga kelak berguna bagi mereka.
Setelah usai bakti sosial kepada Desa Cileueur, kuliah komprehensif ilmu panas bumi menjadi menu selanjutnya. Sebuah sumur panas bumi menjadi saksi betapa kaya negeri ini akan berbagai potensi energi tiada dua. Demikian kira-kira sedikit kupasan dari Dr. Prihadi yang bisa kami cerna, untuk kemudian kami lanjutkan perjalanan bersepeda.
Sebuah turunan makadam panjang belasan kilometer membelah perkebunan teh Patuha, kami jelajahi. Di latar belakang hamparan bukit-bukit teh hijau berpunuk-punuk, tampak cantik sekali. Awan mega terasa rendah menyentuh pucuk-pucuk daun di kejauhan sana, sementara sayup-sayup pula tampak sebuah bentukan telaga yang airnya tenang menghanyutkan. Benar-benar sebuah sketsa alam yang menakjubkan. Ganasnya batu-batuan makadam yang menghadang roda sepeda kadang membuat tangan serasa nyeri, namun semua hilang terbayar pesona alam Priangan Selatan yang menakjubkan.
Di lapangan SD Cikidang kami beristirahat sejenak menghadapi etape selanjutnya. Etape terakhir menjelang finish di Situ Patengan adalah sebuah rute tanjakan yang cukup melelahkan. Di sinilah para pesepeda diuji fisik dan mental. Sejengkal demi sejengkal, setapak demi setapak roda-roda sepeda menjejak jalan berbatu. Nafas tersengal, dengkul bergetar, dan dahaga yang datang menjadi tambahan ujian di ketinggian yang mulai digayut awan mendung hitam. Hingga akhirnya gerimis rintik kecil mengiringi kami sampai di tepian Situ Patengan, tempat usainya perjalanan bersepeda hari itu.
Nasi Timbel hangat dan ayam goreng yang disantap sembari memandang kabut tipis perlahan menutup danau, menjadi suntikan energi sebelum kembali ke Kota Kembang. Senja menjelang saat iring-iringan kendaraan turun melewati jalur macet Bandung Selatan. Namun indahnya lembayung dan barisan pegunungan di kejauhan menggugah lamunan dan membawa sebait lagu mahakarya Ismail Marzuki yang tak pernah usang:
*Bandung Selatan di waktu malam
Berselubung sutra mega putih
Laksana Putri lenggang kencana*
*Bandung Selatan di waktu malam
Jauh terdengar suara nyanyian
Sungguh indah sinarnya rembulan
Riwayatnya tiada dilupakan
Ferry Hakim, geologiwan bekerja di industri migas, aktif di IAGL – ITB.
Share:

0 comments:

Post a Comment

Komentar akan dimoderasi oleh penulis sebelum tayang. Terima kasih

Tentang Penulis

My photo

Apa artinya hidup kalau tidak memberi manfaat untuk orang lain. Mari kita mulai dengan membagi ilmu yang kita ketahui dengan orang lain. Suatu saat, kita akan meninggalkan dunia ini, namun tidak dengan ilmu dan karya kita. Mari mulai berkarya, mari memberi semangat ke sekitar, mari menulis karena menulis adalah bekerja untuk keabadian.

Kontak ke Penulis

Name

Email *

Message *