Conversations with the Earth

Friday, May 3, 2019

Resensi Di Kaki Gunung Cibalak - Ahmad Tohari

Buku ini menceritakan tentang kisah seorang pemuda jujur bernama Pambudi yang tinggal di sebuah Desa bernama Cibalak. Dia bukan orang berada, namun dia menolak untuk memperkaya diri sendiri, walaupun dia bekerja di koperasi Desa Tanggir. Hal ini yang membuat Lurah Cibalak, Pak Dirga, lurah yang bergonta-ganti istri, murka dan membuat fitnah yang ditujukan kepada dirinya dan keluarganya.

Seperti namanya, Pambudi yang berbudi luhur pernah membuat iklan di harian Kalawarta, untuk membuka donasi kemanusiaan kepada Mbok Ralem yang menderita kanker. Sebelumnya Mbok Ralem pernah mengajukan pinjaman untuk berobat ke Lurah Cibalak namun ditolak dan malah diperberat dengan hutang Mbok Ralem bertahun-tahun lalu. Pambudi merasa marah dan keluar dari pekerjaannya.
Pambudi memilih menyingkiemr ke Jogja dan memulai hidup baru. Dia bekerja sebagai kuli bangunan, pindah ke toko jam milik peranakan Tiong Hoa, dimana dia berkenalan dengan Mulyani, anak pemilik toko.

Karena keuletan dan semangat dari, Pambudi bisa melanjutkan lagi ke bangku kuliah dan berkarya di koran Kalawarta. Pambudi harus merelakan Sanis, gadis muda tercantik di Tanggir yang pernah saling memadu kasih dengan Pambudi, dinikahi oleh Pak Dirga.

Buku karya Ahmad Tohari ini dengan tebal 170 halaman, mempunyai banyak nilai baik tentang kejujuran dan ketulusan untuk berbuat baik. Kisah percintaan Pambudi dengan Sanis dan Mulyani layak ditunggu di bagian akhir. Beberapa bagian buku ini mengandung konten yang perlu mendapat arahan dari orang tua.

Buku ini saya beli seharga Rp 20.000,-, membuat saya ingin membaca karya Ahmad Tohari yang lain. Mungkin Ronggeng Dukuh Paruk.

-ayah-
Sitou Timou Tumou Tou
Share:

4 comments:

  1. novel Ahmad Tohari emang bagus, biarpun baru lihat yg versi film dari ronggeng dukuh paruk (sang penari) :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, beliau penulis terkenal dan karyanya bagus. Trims dah mampir

      Delete
  2. sama-sama mas Andy :-) sudah balik dari Austria kah?

    ReplyDelete

Komentar akan dimoderasi oleh penulis sebelum tayang. Terima kasih

Kontak ke Penulis

Name

Email *

Message *