Conversations with the Earth

Sunday, July 14, 2013

Apa arti sebuah cita-cita?

Cita-cita bagi banyak orang merupakan hal yang menjadi angan-angan, yang sering kali digantung tinggi-tinggi di atas awan, atau digantung langit. Namun, saking tingginya cita-cita itu digantung, sehingga kadang orang mengambil jalan pintas untuk mencapainya, atau bahkan menyerah sebelum cita-citanya tercapai.

Bagi saya, cita-cita bukan hal pencapaian, namun sebuah proses. Apalah arti pencapaian itu kalau kita tidak menikmati proses-nya, yang sering kali berliku, naik turun, bahkan sering membuat orang jatuh bangun. Kenikmatan dari proses itu yang membuat "cerita" dari perjalanan itu menjadi indah untuk dikenang, kemudian untuk diceritakan dan dibagi dengan siapa pun di masa mendatang. 

Seperti saya yang saat ini menggemari nikmatnya bersusah payah mengayuh pedal, pelan-pelan, untuk mencapai tempat yang saya tuju. Pedal akan terkayuh sangat pelan ketika menanjak, dan bisa berputar sangat kencang ketika menemui turunan.
Atau seperti para pendaki gunung, yang ingin mencapai puncak gunung di akhir petualangannya. Hemm,,, walaupun sepertinya kurang pas, karena sering saya jumpai beberapa orang pendaki memilih bukan puncak yang menjadi tujuan utama, namun sampai batas apa dia mampu mendaki. Tidak salah, itu juga betul kok.
Cita-cita kadang bisa menjadi absurd, kalau kita tidak menciptakan titik akhir dari pencapaian kita, namun apa salahnya kita selalu menyiapkan rencana cadangan di balik rencana utama kita, untuk mencegah kekecewaan yang sangat berlebihan ketika kita gagal mencapai cita-cita tersebut, karena kadang kita sangat fokus terhadap hasil, bukan proses.Apalah artinya kalau kita tidak menikmati perjalanan yang sudah kita rancang dari jauh hari?


Dalam proses kuliah, nilai kadang kali menjadi tolok ukur keberhasilan dalam proses kuliah. Atau kelulusan dari siswa SD, SMP maupun SMA, yang ditentukan dalam proses UAN. Proses itu bukan lah yang paling sempurna dan akan selalu terjadi perdebatan mengenai hal tersebut, selama orang memandang dari perspektif yang berbeda. Sama ketika orang yang buta dan bercerita tentang binatang gajah, ada yang bilang gajah itu kurus karena dia memegang buntut,ada yang bilang gakah itu panjang karena dia memegang belalai, atau tipis karena dia memegang telinga. Selama kita tidak berada di satu titik yang sama, pendapat itu akan selalu berbeda-beda.

Biarkan perbedaan itu tetap ada supaya ada diskusi. Biarkan si anak memilih cita-cita nya, dan orang tua harusnya membantu mengarahkan, bukan malah memaksakan.

Hal ini yang membuat saya mencoba untuk lebih menikmati pencapaian untuk menggapai "cita-cita" itu, bukan dengan mengambil jalan pintas supaya cita-cita itu langsung terwujud. Tidak ada bangunan tinggi yang dibangun dalam sekejap seperti kisah Sangkuriang, Candi, maupun kisah-kisah rakyat dari berbagai daerah. Bangunan tinggi selalu dibangun dengan pondasi yang kuat, supaya kuat di kemudian hari. Mengutip dari pepatah asing, 

- Even tall building, build from the ground - 

Saya sendiri pun belum selesai mencapai cita-cita saya, karena saya masih harus melanjutkan ke tingkat yang lebih tinggi lagi, kemudian terus melanjutkan perjuangan, yang belum akan terhentikan langkahnya.

Share:

0 comments:

Post a Comment

Komentar akan dimoderasi oleh penulis sebelum tayang. Terima kasih

Tentang Penulis

My photo

Apa artinya hidup kalau tidak memberi manfaat untuk orang lain. Mari kita mulai dengan membagi ilmu yang kita ketahui dengan orang lain. Suatu saat, kita akan meninggalkan dunia ini, namun tidak dengan ilmu dan karya kita. Mari mulai berkarya, mari memberi semangat ke sekitar, mari menulis karena menulis adalah bekerja untuk keabadian.

Blog Archive

Kontak ke Penulis

Name

Email *

Message *