Conversations with the Earth

Wednesday, March 30, 2016

Kotak Amal Lubang Tiga

30 Maret, 2012

4 tahun lalu, saya terkagum-kagum dengan sebuah kotak amal (kencleng) yang diedarkan ketika sholat Jumat. Saat itu saya berada di Bangkinang, Riau, untuk survey potensi tambang di beberapa kabupaten disana. 

Kotak amal, yang umumnya terkunci oleh gembok dan mempunyai 1 lubang kecil, tempat uang di lipat sampai kecil, di sini bentuknya jauh berbeda. Di masjid Bangkinang (saya lupa namanya),ibukota Kabupaten Kampar, terdapat 3 buah lubang untuk memasukkan uang, dan kotak dibiarkan tidak terkunci. Kotak itu bertuliskan "yatim,fakir miskin,keperluan masjid". Tiap orang bebas memasukkan uang bagian mana dia ingin memasukkan uang,bisa mengambil kembalian uang,jika dirasa tidak ada uang receh atau perlu kembalian. 

Hal yang masih membuat kagum,betapa kejujuran dijunjung oleh warga disini. Kejujuran bukan tanggung jawab takmir lagi, namun antara kita dan Sang Maha Pencipta. Seseorang bisa saja menukar uang dengan uang,atau bahkan mengambil uang tersebut karena tidak terkunci. Hal yang sulit lo, karena dalam laut bisa diukur, dalam hati siapa yang tahu. Memang benar,di tengah kejujuran yang makin mahal harganya,pelajaran itu sangat berharga,di tengah krisis moral pemimpin. 

Semua orang mendemo kebijakan BBM saat ini dan memasang posisi saling curiga, rakyat tidak percaya dengan pemerintah. (tahun 2012 dulu sedang ramai kenaikan BBM, banyak demo dan akhirnya kenaikan BBM dibatalkan melalui rapat pleno di DPR pada 1 April 2012). Kita sebagai rakyat, berkewajiban untuk memilih pemimpin yang amanah,dan mengawal kepemimpinannya itu, dan selebihnya, kita hanya bisa berikhtiar dengan berdoa. Alangkah indahnya saat kejujuran itu benar-benar di per-tuankan oleh pemimpin-pemimpin kita,tanpa perlu memasang kecurigaan antara suku, agama, organisasi dan semua hal yang kontraproduktif.  

Daripada energi kita habis untuk memikirkan hal yang negatif, mendingan kita perbaiki diri dan menyebarkan pesan yang baik untuk lingkungan kita. Kalau pun orang tidak melakukan suatu dengan jujur, tidak perlu khawatir, gusti Pangeran ora sare, selalu ada reward dan punishment. 

Kejujuran itu mata uang yang berlaku di seluruh dunia dan bukan muncul dengan sendirinya. Semua menjadi mudah kalau dibiasakan. Kalau kita ingin membuat negara kita besar, bebas korupsi, semua urusan lancar tanpa suap, ya mari kita lakukan hal terbaik di bidang kita masing-masing dengan penuh kejujuran. Kalau semua cuma bermimpi, siapa yang bakal merealisasikan. Ya dimulai dari diri sendiri dulu dong, betul?

Bangkinang, Riau, 2012
ditulis dan disunting ulang di Leoben, 2016
Share:

0 comments:

Post a Comment

Komentar akan dimoderasi oleh penulis sebelum tayang. Terima kasih

Kontak ke Penulis

Name

Email *

Message *